BMKG prakirakan curah hujan di Yogyakarta turun signifikan pada Juli

BMKG prakirakan curah hujan di Yogyakarta turun signifikan pada Juli

ILUSTRASI: Prakiraan curah hujan di kota Yogyakarta menurut Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG). (ANTARA/Ardika/am)

Curah hujan Juni menurun dibandingkan bulan-bulan sebelumnya dan untuk Juli lebih turun lagi
Yogyakarta (ANTARA) - Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Yogyakarta memprakirakan curah hujan di Daerah Istimewa Yogyakarta mengalami penurunan signifikan mulai Juli hingga Agustus 2020 yang merupakan puncak musim kemarau.

"Curah hujan Juni menurun dibandingkan bulan-bulan sebelumnya dan untuk Juli lebih turun lagi dibandingkan Juni," kata Kepala Stasiun Klimatologi BMKG Yogyakarta Reni Kraningtyas di Yogyakarta, Jumat.

Baca juga: BMKG: Curah hujan di Banjarnegara rendah sepanjang Juni

Menurut Reni, meski telah memasuki kemarau, hujan dengan intensitas yang ringan masih berpotensi muncul selama bulan Juni 2020 dengan rata-rata kurang dari 50 mm per dasarian.

"Juni masih ada hujan tetapi masih intensitas ringan dan umumnya terjadi pada sore hari," kata dia.

Baca juga: BMKG prediksi hujan guyur Pulau Bintan hingga sepekan

Kepala Kelompok Data dan Informasi BMKG Stasiun Klimatologi Sleman Etik Setyaningrum menambahkan curah hujan pada dasarian pertama hingga kedua Juli 2020 diperkirakan berada dalam kategori rendah dengan jumlah curah hujan berkisar 0 -10 mm per dasarian.

Menurut Etik, berdasarkan hasil pengamatan pola angin, sampai dengan akhir Juni angin timuran mendominasi khususnya di Pulau Jawa.

Baca juga: Banjir akibat curah hujan tinggi rendam dua desa di Simeulue Aceh

"Diperkirakan sampai dengan tiga bulan ke depan angin timuran masih mendominasi yang artinya periode musim kemarau masih berlangsung," kata dia.

Ia mengatakan curah hujan pada Juli diperkirakan masuk kategori rendah mulai dari 21-50 milimeter (mm) per bulan, bulan Agustus 0-20 mm per bulan kecuali Sleman bagian timur, dan September masih kategori rendah berkisar 21 - 50 mm per bulan.

Baca juga: Jateng selatan-pegunungan tengah masuki masa transisi, sebut BMKG

Ia mengimbau memasuki musim kemarau, masyarakat mulai mempersiapkan diri seperti mulai menghemat air, menjaga kesehatan terutama pada siang hari yang cukup panas.

"Mengurangi aktivitas di luar ruangan, agar para petani mulai mempersiapakn pola tanam yang sesuai iklim kemarau agar tidak mengalami gagal panen," kata Etik.

Baca juga: WFH dan curah hujan perbaiki kualitas udara Jakarta



 

Pewarta: Luqman Hakim
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Penyakit kuning serang tanaman cabai di Temanggung

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar