Empat pedagang Pasar Gembrong Cempaka Putih positif COVID-19

Empat pedagang Pasar Gembrong Cempaka Putih positif COVID-19

Salah seorang pedagang menjalani prosedur tes usap di Pasar Gembrong, Jakarta Pusat, Rabu (24/6/2020). (ANTARA/Livia Kristianti)

Pemeriksaan pertama 99 pedagang hasilnya tiga orang positif
Jakarta (ANTARA) - Sebanyak empat pedagang di Pasar Gembrong, Cempaka Putih, Jakarta Pusat, terkonfirmasi positif COVID-19, berdasarkan hasil tes usap tenggorokan dari Puskesmas setempat.

"Pemeriksaan pertama 99 pedagang hasilnya tiga orang positif. Lalu pemeriksaan kedua 98 orang hasilnya satu orang positif," kata Kepala Puskesmas Kecamatan Cempaka Putih, Jakarta Pusat, Dicky Alsadik saat dihubungi, di Jakarta, Jumat.

Tiga pedagang terkonfirmasi positif merupakan warga dari Kecamatan Johar Baru sehingga penanganan untuk ketiga orang itu dialihkan ke Kecamatan Johar Baru.

Sementara itu, untuk satu pedagang lainnya berdomisili di Kelurahan Cempaka Putih Barat ditangani secara langsung oleh Puskesmas Cempaka Putih.

Baca juga: Pedagang di tiga pasar Jakarta Pusat ikut tes COVID-19

Dicky mengatakan pihaknya merekomendasikan untuk melakukan penutupan pasar selama tiga hari sesuai dengan aturan yang dimiliki oleh Perumda Pasar Jaya jika ditemukan pedagang yang positif COVID-19.

"Iya kami anjurkan penutupan pasar tiga hari sesuai dengan aturan Perumda Pasar Jaya untuk disemprot disinfektan," kata Dicky.

Sebelumnya, Rabu (24/6) banyak pedagang di Pasar Gembrong memilih untuk menutup lapaknya karena menghindari berlangsungnya tes cepat dan tes usap untuk mengecek penyebaran COVID-19 oleh Puskesmas Kecamatan Cempaka Putih.

Berdasarkan pantauan ANTARA, banyak kios-kios los tampak kosong, padahal sebelum ada kabar pengetesan COVID-19, para pedagang beraktivitas tanpa menaati aturan ganjil-genap pasar. Tidak hanya pedagang los, kios-kios dengan 'rolling door' pun tampak banyak yang tertutup rapat.

Baca juga: Pedagang Pasar Gembrong tak patuhi aturan ganjil genap kios

Sejak diberlakukan aturan ganjil genap kios untuk mengurangi jumlah pengunjung, para pedagang di Pasar Gembrong tidak mau mengikuti aturan tersebut karena dianggap merugikan oleh para pedagang.

Pewarta: Livia Kristianti
Editor: Edy Sujatmiko
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Pelanggar PSBB diberi sanksi menyanyikan lagu nasional

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar