Rolling Stones ancam tuntut Trump karena gunakan lagunya di kampanye

Rolling Stones ancam tuntut Trump karena gunakan lagunya di kampanye

Band The Rolling Stones pada 2008. (ANTARA/Shutterstock)

Jakarta (ANTARA) - The Rolling Stones mengancam Presiden Donald Trump dengan tindakan hukum karena menggunakan lagu-lagu mereka di rapat umum dan kampanye, The Hollywood Reporter melaporkan, Senin.

The Stones mengatakan dalam sebuah pernyataan hari Minggu (28/6) bahwa tim hukum mereka bekerja dengan organisasi hak musik BMI untuk menghentikan penggunaan materi mereka dalam kampanye pemilihan ulang Trump.

"BMI telah memberi tahu kampanye Trump atas nama Stones bahwa penggunaan lagu-lagu mereka secara tidak sah akan merupakan pelanggaran terhadap perjanjian lisensi," kata The Rolling Stones.

"Jika Donald Trump mengabaikan pengecualian dan tetap melakukannya, maka ia akan menghadapi tuntutan hukum karena melanggar embargo dan memainkan musik yang belum dilisensikan," ujarnya melanjutkan.

Baca juga: Rolling Stones tunda tur gara-gara Mick Jagger sakit

Baca juga: Rolling Stones jadi nama batu luar angkasa di Mars


Tim kampanye Trump tidak segera menanggapi pernyataan dari The Rolling Stones.

The Stones telah mengeluh selama kampanye Trump 2016 tentang penggunaan musik mereka untuk menyalakan basis konservatifnya di aksi unjuk rasa.

Lagu klasik The Rolling Stones "You Can't Always Get What You Want" (1969) adalah lagu yang populer untuk acara-acara Trump. Lagu ini dimainkan lagi pada penutupan reli Trump baru-baru ini di Tulsa, Oklahoma - sebuah acara tertutup yang dikritik karena potensinya untuk menyebar virus corona.

Organisasi hak musik BMI menyediakan lisensi bagi venue untuk memainkan beragam musik dan memiliki katalog lebih dari 15 juta lagu yang dapat diputar di acara-acara politik. Artis dapat memilih untuk tidak memainkan musik mereka di acara-acara politik, dan pernyataan BMI mengatakan Stones telah melakukan itu.

BMI telah menginformasikan kampanye Trump bahwa jika mereka memainkan musik Stones lagi di suatu acara, itu akan melanggar perjanjian lisensi, kata pernyataan itu.

Artis lain juga mengeluhkan musik mereka yang terkait dengan acara Trump.

Keluarga almarhum musisi rock Tom Petty mengatakan bahwa mereka telah mengeluarkan perintah gencatan dan penghentian setelah Trump menggunakan lagu "I Won't Back Down'' di Tulsa.

"Trump sama sekali tidak diizinkan untuk menggunakan lagu ini untuk melanjutkan kampanye. Baik almarhum Tom Petty dan keluarganya dengan tegas menentang rasisme dan diskriminasi dalam bentuk apa pun. Tom Petty tidak akan pernah ingin lagu miliknya digunakan dalam kampanye kebencian. Dia suka menyatukan orang," kata pernyataan itu.

Musisi peraih Grammy, Neil Young, mengecam Trump pada 2018 setelah mendengar salah satu lagunya dimainkan selama kampanye Trump. Musisi kelahiran Kanada itu memperingatkan Trump karena menggunakan single 1990-nya, "Rockin 'in the Free World," terlepas dari peringatan sebelumnya.

Baca juga: Batal tur, Rolling Stones rilis "Living In A Ghost Town"

Baca juga: Rolling Stones tampil virtual untuk pertama kali di "Together at Home"

Baca juga: The Rolling Stones tunda rangkaian tur Amerika karena corona

Penerjemah: Arnidhya Nur Zhafira
Editor: Maria Rosari Dwi Putri
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Indonesia terima kiriman 100 ventilator dari AS

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar