Artikel

Upaya menjaga Lembata tetap bebas kasus COVID-19

Oleh Bernadus Tokan

Upaya menjaga Lembata tetap bebas kasus COVID-19

Petugas kesehatan mengambil sampel daerah untuk pemeriksaan COVID-19. (ANTARA/Kornelis Kaha)

Kami masih sementara pikirkan apakah tes cepat nanti digratiskan atau berbayar dengan setengah harga, sambil kita lihat ketersediaan 'rapid test' (tes cepat) di sini
Kupang (ANTARA) - Kabupaten Lembata salah satu di antara 11 kabupaten di Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) yang hingga akhir Juni ini masih bebas dari kasus virus corona jenis baru (COVID-19).

Lembata dengan ibu kota Lewoleba itu, berada di sebelah barat Selat Boleng dan Lamakera, Flores Timur, utara Laut Flores dan selatan Laut Sawu.

Luas wilayah yang baru memisahkan diri dari Kabupaten induk Flores Timur itu, 1.266,40 kilometer persegi, dengan jumlah penduduk 134.573 jiwa (data 2017).

Wilayah administrasi Kabupaten Lembata meliputi sembilan kecamatan, tujuh kelurahan, dan 144 desa.

Sejak merebak COVID-19, Pemerintahan Kabupayen Lembata
yang dipimpin Bupati Eliaser Yentji Sunur dan wakilnya, Thomas Ola Langoday, menerapkan kebijakan ketat, untuk mencegah masuknya virus tersebut ke wilayah setempat.

Pada awal Maret 2020 misalnya, Pemerintah Kabupaten Lembata melarang kapal pesiar MV Coral Adventurer dari Australia membawa ratusan wisatawan, berlabuh di pelabuhan setempat, karena khawatir bisa membawa masuk virus ke daerah itu.

Kebijakan pemerintah daerah itu dengan alasan fasilitas kesehatan yang dimiliki daerah setempat yang minim dan sulit mendeteksi apakah penumpang kapal pesiar tersebut bebas virus atau tidak.

                                                   Normal baru
Kebijakan terbaru yang cukup kontroversial di masa normal baru adalah, tetap menerapkan pemeriksaan kesehatan berupa tes cepat bagi pelaku perjalanan dalam wilayah NTT yang tiba di daerah itu.

Kebijakan itu bertentangan dengan surat edaran Gubernur NTT yang menyatakan pelaku perjalanan dalam wilayah NTT tak perlu tes cepat di masa normal baru yang mulai diterapkan sejak 15 Juni 2020.

Bupati Lembata Eliaser Yentji Sunur mengatakan semua langkah yang diambil Pemerintah Kabupaten Lembata didukung forkopimda dalam rangka memberikan perlindungan bagi warganya.

Surat edaran itu, dinilai ada ruang untuk penyesuaian dengan kondisi daerah setempat.

Baca juga: Lembata keluarkan larangan berlabuh semua kapal penumpang dari luar

Keputusan yang diambil forkopimda setempat, yakni tetap menjalankan edaran Gubernur NTT dengan beberapa batasan-batasan, di mana akan dilihat kembali eskalasinya, seperti dari ketentuan sebelumnya tes cepat dua kali mungkin akan dikurangi hanya satu kali saja.

Tetapi, ucap dia, pada prinsipnya tes cepat tetap menjadi syarat bagi pelaku perjalanan, dan mungkin dapat dilakukan di Lembata.

"Kami masih sementara pikirkan apakah tes cepat nanti digratiskan atau berbayar dengan setengah harga, sambil kita lihat ketersediaan 'rapid test' (tes cepat) di sini," katanya.

Dia menjelaskan dalam surat edaran Gubernur tersebut terdapat frasa "dapat" yang menyebabkan multitafsir, tergantung kebijakan lokal daerah.

Surat gubernur tetap dipakai namun dengan batasan tertentu karena tidak ada yang dapat memberikan jaminan kepastian bahwa pelaku perjalanan hanya datang dari dalam wilayah NTT.

Oleh karena itu, langkah yang diambil dengan syarat tes cepat bagi pendatang untuk memastikan semua pelaku perjalanan terproteksi.

Masyarakat diharapkan tidak mementingkan diri sendiri, namun juga memikirkan kepentingan orang lain.

"Pemerintah melihat dari seluruh sisi demi kepentingan semua masyarakat, karena jika terjadi persoalan maka tentu pemerintah yang bertanggung jawab," katanya.

Anggota DPRD Provinsi Nusa Tenggara Timur Viktor Mado Watun mengatakan perlu ada kesamaan regulasi yang mengatur pelaku perjalanan dalam wilayah NTT, antara Pemerintah Provinsi NTT dengan pemerintah kabupaten/kota sehingga tidak merugikan rakyat.

Oleh karena regulasi yang mengatur pelaku perjalanan dalam wilayah NTT sudah dikeluarkan gubernur, Pemerintah Kabupaten Lembata seharusnya mengikuti regulasi yang ada.

"Tidak perlu membuat regulasi sendiri supaya masyarakat tidak dirugikan," tambah dia.

Baca juga: Nekat mudik, mahasiswa Lembata terindikasi terpapar COVID-19

Mado Watun yang juga mantan Wakil Bupati Lembata itu, menambahkan Pemerintah Kabupaten Lembata juga seharusnya melakukan koordinasi dengan pemerintah provinsi dalam membuat kebijakan supaya masyarakat tidak dirugikan.

"Warga dari Kupang yang hendak ke Lembata misalnya, apakah setelah mereka tiba di pelabuhan lalu disuruh kembali ke Kupang untuk mengurus tes cepat," kata anggota DPRD dari Fraksi PDI Perjuangan itu dalam nada tanya.

Anggota Komisi V DPRD NTT Emanuel Kolfidus mengatakan sejak awal telah mengingatkan Pemerintah Provinsi NTT untuk melakukan koordinasi dengan pemerintah kabupaten/kota sebelum menerapkan normal baru.

Koordinasi itu sebagai hal penting, agar ada kesamaan pandangan tentang kebijakan di masa normal baru, sehingga tidak merugikan rakyat kecil.

Kepala Dinas Perhubungan Nusa Tenggara Timur Isyak Nuka mengakui ada kabupaten di NTT yang tidak menaati kebijakan bebas syarat tes cepat bagi pelaku perjalanan.

Dia mengatakan telah minta agar pemerintah kabupaten/kota se-NTT menaati kebijakan bebas syarat tes cepat bagi pelaku perjalanan di dalam wilayah NTT pada masa normal baru.

"Dengan adanya surat edaran gubernur terkait bebas tes cepat untuk semua pelaku perjalanan di dalam wilayah NTT ini, maka marilah kita semua, terutama masing-masing pemda se-NTT agar menaati bersama," katanya menambahkan.

Baca juga: Dua warga Lembata NTT diisolasi setelah pulang dari Inggris

Namun, Pemerintah Kabupaten Lembata tetap bersikuh dan tetap menerapkan aturan bagi pelaku perjalanan, seperti sebelum penerapan normal baru di NTT.

Bahkan, hingga saat ini akses transportasi laut dari dan ke wilayah itu belum dibuka dengan alasan untuk mencegah masuknya COVID-19.

                                                                                            "Ta'an Tou"
Wakil Bupati Lembata Thomas Ola Langoday menambahkan sejak munculnya virus corona, Pemerintah Kabupaten Lembata menerapkan semboyan bersatu atau dalam bahasa Lamaholot ,"Ta'an Tou", untuk menjaga wilayah itu tetap bebas dari kasus COVID-19.

Semboyan Lembata "Ta'an Tou" mengisyaratkan semua komponen masyarakat setempat bersatu dan bersahabat dengan COVID-19.

Upaya yang dilakukan pemerintah membangun pemahaman yang sama, di antara semua komponen masyarakat, anggota forum komunikasi pimpinan daerah, dan masyarakat Lembata yang berada di luar daerah itu.
 
Wakil Bupati Lembata Thomas Ola Langoday. (ANTARA/Bernadus Tokan)


Artinya, harus ada pemahaman yang baik bahwa virus corona jenis baru itu hanya bisa masuk Lembata kalau dibawa orang dari luar daerah.

Oleh karena itu, pencegahan yang dilakukan pemerintah adalah orang Lembata dan semua mereka yang berkeinginan ke Lembata selama pandemi COVID-19, menahan diri untuk tidak kembali dulu ke Lembata.

Jika terpaksa ada warga yang harus ke Lembata, kata mantan Dekan Fakultas Ekonomi Universitas Katolik Widya Mandira (Unwira) Kupang itu, harus memenuhi protokol kesehatan secara ketat, di antaranya menunjukkan hasil negatif  tes usap atau nonreaktif  tes cepat, wajib menggunakan masker, bersedia di karantina terpusat oleh Pemerintah Kabupaten Lembata, pemerintah desa, atau karantina mandiri.

Selain, harus ada kepala desa atau lurah yang bertanggung jawab selama berada di Lembata, sedangkan untuk menjaga pelaku perjalanan melalui jalan alternatif, maka tim gugus tugas kabupaten, kecamatan, dan desa menjaga setiap wilayah pesisir.

"Ini dilakukan agar setiap pelaku perjalanan harus melakukan pemeriksaan sesuai protokol kesehatan," katanya.

Semangat "Ta'an Tou' itu ditunjukkan oleh semua komponen masyarakat di Lembata, antara lain aparatur sipil negara, Polri, TNI, kejaksaan, pengadilan, dokter, paramedis, syahbandar, petugas bandara, KKP, lembaga swadaya masyarakat, partai politik, tokoh agama, pemuka masyarakat, ketua adat, dan semua organisasi sosial kemasyarakatan di Lembata.

Diharapkan, dengan semangat "Ta'an Tou" itu, Lembata tetap bebas dari kasus COVID-19.

Baca juga: 11 kabupaten di NTT masih bebas kasus COVID-19
Baca juga: Dua pekan menolak, warga Desa Sagu-NTT bersedia dites cepat COVID-19
Baca juga: Sekeluarga positif COVID-19 di Kupang-NTT dievakuasi ke RSUD SK Lerik

Oleh Bernadus Tokan
Editor: M. Hari Atmoko
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Tertahan di Pelabuhan Lembar,  puluhan penumpang asal NTT berharap bisa segera pulang

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar