Google hapus aplikasi yang curi kata kunci Facebook

Google hapus aplikasi yang curi kata kunci Facebook

Logo Google terlihat di Davos, Swiss, 20 Januari 2020. Gambar diambil 20 Januari 2020. REUTERS / Arnd Wiegmann (reuters.com)

Jakarta (ANTARA) - Google menghapus 25 aplikasi dari Play Store karena mencuri informasi, termasuk kata kunci dari akun Facebook penggunanya.

Dikutip dari laman ZDnet, perusahaan keamanan siber asal Prancis, Evina, menemukan aplikasi tersebut menyamar sebagai penghitung langkah, penyuntingan gambar, penyuntingan video, aplikasi wallpaper, game dan file manager (pengaturan berkas).

Temuan Evina, aplikasi tersebut mengandung kode berbahaya yang bisa mendeteksi aplikasi apa yang baru dibuka dan yang ada di foreground ponsel.

Jika aplikasi yang baru dibuka adalah Fcaebook, aplikasi berbahaya itu akan menampilan "window" di depan aplikasi resmi Facebook dan membuat laman login palsu.

Baca juga: Google tunda buka kantor di AS

Baca juga: Google akuisisi perusahaan kacamata AR


Begitu pengguna memasukkan sandi ke laman Facebook phishing tersebut, aplikasi akan menyimpan data dan mengirim ke server yang berada di domain airshop.pw, yang sekarang sudah tidak berfungsi.

Aplikasi-aplikasi berbahaya itu dikembangkan oleh kelompok yang sama meski pun menawarkan fungsi yang berbeda.

Evina melaporkan temuan itu ke Google pada akhir Mei lalu. Setelah memverifikasi temuan Evina, Google menghapus 25 aplikasi tersebut dari Play Store.

Beberapa aplikasi tersebut sudah masuk Google Play Store lebih dari setahun.

Aplikasi yang dihapus tersebut antara lain bernama Super Wallpapers Flashlight, iPlayer & iWallpaper, Pedometer, Super Bright Flashlight, Junk file cleaning, Padenatef dan Accurate Scanning of QR Code.

Baca juga: Google pastikan pesaing AirDrop segera meluncur

Baca juga: Google otomatis hapus data setelah 18 bulan

Baca juga: Google Photos tak lagi cadangkan folder media sosial secara default

Penerjemah: Natisha Andarningtyas
Editor: Maria Rosari Dwi Putri
COPYRIGHT © ANTARA 2020

INDEF dukung pemerintah pungut PPN Google, Amazon, Netflix, dan Spotify

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar