UU Keamanan baru berlaku, Taiwan imbau warganya tak ke Hong Kong

UU Keamanan baru berlaku, Taiwan imbau warganya tak ke Hong Kong

Para aktivis prodemokrasi mengheningkan cipta saat berunjuk rasa usai Parlemen China meloloskan Undang-Undang Keamanan Nasional untuk Hong Kong di Hong Kong, China, Selasa (30/6/2020). Parlemen China pada Selasa (30/6) mengesahkan Undang-Undang Keamanan Nasional untuk Hong Kong melalui pemungutan suara dengan hasil bulat. ANTARA FOTO/REUTERS/Tyrone Siu/wsj.

Taipei (ANTARA) - Seorang pejabat otoritas di Taiwan, Kamis, mengimbau warga untuk menghindari perjalanan tidak penting dan transit ke Hong Kong, Makau, serta China daratan setelah Undang-Undang Keamanan baru diberlakukan di kota bekas koloni Inggris tersebut.

Undang-undang rancangan parlemen China itu telah berlaku di Kota Hong Kong. Beleid tersebut menyasar perbuatan pidana seperti makar, subversi, terorisme dan kolusi dengan angkatan bersenjata asing, dengan ancaman penjara seumur hidup.

Pemberlakuan UU itu dikecam oleh Taiwan, wilayah yang diklaim oleh China sebagai bagian dari negaranya. Gerakan antipemerintah di Hong Kong turut mendapat dukungan dari Taiwan, wilayah otonom yang menganut sistem demokrasi.

Wakil Kepala Urusan China Daratan di Taiwan, Chiu Chui-Cheng mengatakan undang-undang itu merupakan "aturan paling memalukan dalam sejarah", mengingat jangkauannya yang menyasar ke nyaris seluruh kalangan.

"Warga Taiwan sebaiknya menghindari perjalanan tidak penting atau transit via Hong Kong, Makau, dan (China) daratan," kata dia saat diwawancarai wartawan di Taipei.

 Baca juga: Vietnam lanjutkan penerbangan ke Taiwan, Hong Kong, Makau

Beijing menyangkal pihaknya mengekang kebebasan di Hong Kong.

Chiu mengatakan kantor perwakilan Taiwan di Hong Kong akan terus beroperasi.

"Kami tidak akan menarik diri, kecuali ada faktor lain," kata dia. "Kami akan tetap di sana sampai menit terakhir," ujar Chiu.

Hong Kong cukup banyak berperan membantu China dan Taiwan membangun dialog, khususnya saat tidak ada penerbangan langsung sebelum 2008. Bandara di Hong Kong kerap digunakan oleh warga Taiwan untuk transit sebelum melanjutkan penerbangan ke China.

Baca juga: Taiwan buka kantor bantu orang yang melarikan diri dari Hong Kong

China tidak hanya jadi mitra dagang terbesar Taiwan, negara itu juga jadi rumah bagi banyak usaha asal Taiwan. Banyak pengusaha Taiwan membangun pabrik alat penghantar listrik semikonduktor sampai sepatu di China.

Pemerintah Taiwan membuka sebuah kantor untuk membantu warga Hong Kong yang ingin mencari suaka pada hari yang sama setelah UU Keamanan baru berlaku di kota itu. China mengecam bantuan yang ditawarkan Taiwan.

Chiu mengatakan pihaknya telah menerima lebih dari 180 permintaan dari warga Hong Kong pada hari pertama kantor buka. Beberapa permintaan datang dari mereka yang minat berinvestasi di Taiwan dan para pelarian politik.

Sumber: Reuters

Baca juga: China peringatkan Taiwan soal tawaran bantuan bagi Hong Kong

Baca juga: Australia berencana ikut jejak Inggris beri visa ke warga Hong Kong


 

Grup hotel internasional di China kembali beroperasi




 

Penerjemah: Genta Tenri Mawangi
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar