Bupati Omaleng tetap inginkan Nicky Kuahati jadi Sekda Mimika

Bupati Omaleng tetap inginkan Nicky Kuahati jadi Sekda Mimika

Bupati Mimika Eltinus Omaleng (ANTARA/Evarianus Supar)

Timika (ANTARA) - Bupati Mimika Papua Eltinus Omaleng mengaku telah mendapatkan persetujuan dari Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian untuk mengangkat Nicholaas Kuahaty sebagai Sekretaris Daerah Mimika.

Padahal pekan lalu Tim Seleksi Sekda Mimika yang diketahui oleh Pelaksana Tugas Sekda Provinsi Papua Ridwan Rumasukun telah mencoret Nicholaas Kuahaty dari kandidat Sekda Mimika lantaran masih berstatus sebagai ASN di Pemkab Kaimana, Provinsi Papua Barat.

"Sekarang SK Penjabat Sekda Mimika sudah ada di tangan saya, sudah mendapatkan persetujuan dari Mendagri. Tinggal saya lantik dia jadi Sekda," kata Omaleng di Timika, Kamis.

Omaleng menegaskan Nicholaas Kuahaty atau Nicky Kuahaty akan segera dilantik menjadi Plt Sekda Mimika dalam waktu dekat menggantikan Marthen Paiding yang akan memasuki masa pensiun pada 22 Juli mendatang.

"Sekdanya Pak Nicky, siapa lagi. Tanggal 22 Juli Pak Marthen Paiding akan pensiun langsung diganti oleh Nicky. Setelah itu, dia (Nicky) yang akan seterusnya menjadi Sekda Mimika definitif, bukan orang lain," kata Omaleng.

Baca juga: Surat Gubernur Papua gugurkan SK Bupati Mimika berhentikan Ausilius

Baru-baru ini Pemkab Mimika telah membentuk Tim Seleksi Sekda Mimika definitif.

Tim tersebut dipimpin Plt Sekda Provinsi Papua Ridwan Rumasukun dengan anggota Kepala Inspektorat Provinsi Papua, Kepala Kantor Regional Badan Kepegawaian Nasional Papua, beserta dua orang akademisi dari Universitas Cenderawasih Jayapura.

Tim Seleksi Sekda Mimika telah membuka pendaftaran calon Sekda Mimika dan terdapat sembilan ASN mengajukan lamaran.

Tim seleksi kemudian meneliti dokumen administrasi sembilan kandidat Sekda Mimika dan akhirnya memutuskan tiga peserta dinyatakan tidak memenuhi syarat yaitu Nicholaas Kuahaty (Asisten III), Yulianus Sasarari (Kepala Inspektorat) Simon Mote (mantan Kepala Bappeda).

Baca juga: Bupati Omaleng optimistis keamanan Mimika kondusif saat HUT RI

"Simon Mote karena masalah berkas dan hukum, Nicky Kuahaty karena status kepegawaian, sementara Sasarari karena faktor usia," kata Plt Sekda Mimika Marthen Paiding.

Sementara enam ASN yang dinyatakan lolos seleksi berkas yaitu Petrus Yumte (Kadis Sosial), Petrus Lewakoten (Kepala Kesbangpol), Benediktus Renyaan (Kadis Perpustakaan dan Arsip Daerah), Syahrial (Kadis Ketahanan Pangan), Limy Mokodompit (Kadis Lingkungan Hidup) dan Wilem Naa (Kepala Satpol-PP).

Namun, Bupati Omaleng malah menghentikan proses dan tahapan seleksi Sekda Mimika dengan alasan tidak adanya keterwakilan perempuan dan akan membuka kesempatan bagi ASN dari luar Kabupaten Mimika.

Baca juga: Eltinus Omaleng inisiatif kumpulkan para bupati sambut Papua Tengah

"Proses seleksi Sekda itu saya tangguhkan karena ada beberapa hal yang tidak sesuai yaitu tidak adanya keterwakilan perempuan dan ketua serta tim pansel tidak pernah berkonsultasi dengan saya tiba-tiba langsung mengumumkan hasil. Kami akan bentuk tim seleksi yang baru, bukan orang-orang itu lagi," jelas Omaleng.

Terkait dengan status kepegawaian Nicky Kuahaty yang hingga kini masih berstatus sebagai ASN di Kabupaten Kaimana, Omaleng meminta media tida mengungkit-ungkit hal itu.

"Itu ada permainan, tidak usah diungkit-ungkit," ujarnya.

Proses seleksi Sekda Mimika definitif yang menuai kontroversi itu juga membuat Paskalis Kirwelakubun terpental dari posisinya sebagai Kepala Badan Kepegawaian Daerah (BKD) Mimika.

Omaleng membenarkan telah memberhentikan Paskalis dari jabatannya.

"Dipecat. Justru dia juga salah satu biang keroknya. Saya sudah angkat Plt Kepala BKD yaitu Marlina Imbiri. Siapa yang salah langsung saya pecat," kata Omaleng.

Informasi yang dihimpun di lingkungan Pemkab Mimika, Bupati Kaimana Mathias Mairuma sudah beberapa kali menyurati Bupati Mimika Eltinus Omaleng untuk menjelaskan soal status kepegawaian Nicky Kuahaty yang hingga saat ini masih terdaftar sebagai ASN di Pemkab Kaimana dengan jabatan sebagai Kepala Dinas Pekerjaan Umum.

Mathias Mairuma mengatakan belum merekomendasikan perpindahan Nicky Kuahaty dari Kaimana ke Mimika lantaran masih ada permasalahan yang harus diselesaikan oleh yang bersangkutan selama menjabat Kepala Dinas PU Kaimana yaitu terkait temuan Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) Perwakilan Papua Barat.

Meski tidak mengantongi rekomendasi pindah tugas dari Bupati Kaimana Mathias Mairuma, Bupati Mimika Eltinus Omaleng telah melantik Nicky Kuahaty dalam jabatan sebagai Asisten III Setda Mimika pada Februari lalu dan selanjutnya juga merangkap tugas sebagai Plt Kepala Dinas Pertanahan dan Pemukiman Rakyat Kabupaten Mimika sejak Maret.

 

Pewarta: Evarianus Supar
Editor: M Arief Iskandar
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar