Dapat penugasan pemerintah, muatan barang Pelni melonjak di semester I

Dapat penugasan pemerintah, muatan barang Pelni melonjak di semester I

Crane mengangkat kontainer Pelni. Volume muatan kontainer yang diangkut dengan kapal barang Pelni sepanjang semester I-2020, meningkat hingga hampir 300 persen dibandingkan periode yang sama dari tahun sebelumnya. (Dok Pelni)

Ketiga trayek tersebut membawa total muatan sebesar 1.819 TEUs atau berkontribusi sebesar 63,40 persen dari total muatan
Batam (ANTARA) - PT Pelni (Persero) mencatat kenaikan volume muatan kontainer yang diangkut dengan kapal barang hingga hampir 300 persen pada semester I 2020, dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya.

"Dibandingkan dengan semester I-2019, kinerja pada kapal barang naik nyaris 300 persen atau naik dari 941 TEUs di semester I 2019 menjadi 2.869 TEUs di semester I 2020," kata Kepala Kesekretariatan Perusahaan PT Pelni Yahya Kuncoro dalam keterangan tertulis yang diterima di Batam, Kamis.

Ia menyatakan Pelni mendapatkan delapan trayek penugasan Kementerian Perhubungan dalam penyelenggaraan angkutan barang pada 2020.

Dari delapan trayek tersebut, terdapat 3 trayek yang padat muatan, yakni trayek T-10 yang dioperasikan KM Logistik Nusantara 6 (Tanjung Perak - Tidore - Galela - Buli - Maba - Weda - Tanjung Perak) dan trayek T-15 yang dioperasikan KM Logistik Nusantara 3 (Tanjung Perak - Makassar - Jailolo - Morotai (Daruba) -Tanjung Perak), serta trayek H-1 yang dioperasikan KM Logistik Nusantara 1 (Tanjung Perak - Makassar - Tahuna - Tanjung Perak).

Baca juga: Penumpang turun drastis, Pelni maksimalkan bisnis angkutan barang

"Ketiga trayek tersebut membawa total muatan sebesar 1.819 TEUs atau berkontribusi sebesar 63,40 persen dari total muatan," kata Yahya.

Lima trayek lainnya masih memiliki potensi untuk menambah muatan, seperti trayek T-5 (Bitung - Tahuna - Tagulandang/ulu siau - Lirung/Melangoane - Miangas - Marore - Tahuna - Bitung), T-13 (Tanjung Perak - Rote - Sabu (Biu) - Tanjung Perak), T-14 (Tanjung Perak - Lembata (Lewoleba) - Tabilota/Larantuka - Tanjung Perak), T-3 (Tanjung Priok - Jemaja/Letung - Tarempa - Midai - Selatlampa - Serasan - Tanjung Priok), serta trayek T-18 (Tanjung Perak - Badas - Bima - Merauke (Kelapa Lima) - Bima - Tanjung Perak).

Yahya menerangkan pengangkutan kendaraan pada semester I 2020 meningkat dibandingkan semester I 2019.  "Pada semester ini terjadi peningkatan sebesar empat persen dibandingkan semester I 2019, yakni dari 3.536 unit menjadi 3.681 unit," kata dia.

Baca juga: PELNI siapkan skenario operasional kapal hadapi normal baru



 

Pewarta: Yuniati Jannatun Naim
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Gugus Tugas Jatim ungkap klaster KM Awu

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar