Thailand berlakukan uji cepat corona bagi pengunjung internasional

Thailand berlakukan uji cepat corona bagi pengunjung internasional

Seorang perempuan memakai masker pelindung mengendarai sepedanya melewati sebuah kuil di taman Ancient City di Samut Prakan setelah pemerintah melonggarkan beberapa aturan menyusul penyebaran penyakit virus korona (COVID-19) di Thailand, Kamis (25/6/2020). ANTARA FOTO/REUTERS/Jorge Silva/aww/cfo

Samut Prakan (ANTARA) - Bandara internasional utama Thailand meluncurkan uji cepat virus corona pada Jumat, untuk sejumlah kedatangan dari luar negeri setelah larangan masuk bagi pelancong asing dicabut bulan ini.

Pelancong bisnis, diplomat, dan tamu pemerintah yang tinggal selama kurang dari 14 hari di Thailand dianggap sebagai "pelancong jalur cepat" yang akan diuji untuk penyakit tersebut di Bandara Suvarnabhumi untuk memastikan mereka bebas dari infeksi sebelum masuk ke negara itu.

"Tes itu sendiri memakan waktu sekitar satu setengah jam," kata Suwich Thammapalo, seorang pejabat departemen pengendalian penyakit Thailand.

Ia menambahkan bahwa di masa depan uji cepat dapat diperluas untuk kedatangan dan wisatawan lainnya.

Uji cepat seharga 3.000 baht (sekitar Rp1,4 juta), adalah satu persyaratan untuk masuk jalur cepat tanpa harus menjalani 14 hari karantina.

Tes itu diperlukan bagi orang asing lain yang baru-baru ini diizinkan masuk, mulai dari mereka yang berstatus penduduk atau keluarga di negara itu, serta siswa internasional.

Sekitar 1.700 orang asing telah mengajukan permohonan untuk mengunjungi Thailand untuk menjalani perawatan medis seperti bedah kosmetik atau perawatan kesuburan setelah larangan pariwisata medis dicabut bulan ini, kata Taweesin Wisanuyothin, juru bicara satuan tugas untuk penanganan penyakit tersebut.

Pemerintah sedang mempertimbangkan rencana untuk membuka lebih banyak perjalanan internasional melalui pengaturan "koridor perjalanan" dengan beberapa negara pada September.

Saat pandemi memukul sektor penerbangan, Thailand diperkirakan akan menggaet paling banyak 8 juta wisatawan asing tahun ini, atau turun 80 persen dari tahun sebelumnya, menurut perkiraan Dewan Pariwisata Thailand memperkirakan.

Tahun lalu, belanja 39,8 juta wisatawan asing menyumbang sekitar 11 persen dari PDB Thailand.

Sumber: Reuters
Baca juga: Thailand perpanjang status darurat COVID-19 sampai akhir Juli
Baca juga: Thailand akan kembali buka bar dan berencana menerima sebagian turis
Baca juga: 28 hari tanpa penularan lokal, Thailand longgarkan larangan perjalanan

Penerjemah: Yashinta Difa Pramudyani
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Menperin lepas ekspor 33 garbarata ke Thailand

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar