Inovasi dan solidaritas sosial disebut kunci sukses hadapi krisis

Inovasi dan solidaritas sosial disebut kunci sukses hadapi krisis

Inovasi dan solidaritas sosial disebut Sekretaris Jenderal Pengurus Pusat (PP) KAGAMA, AAGN Ari Dwipayana sebagai kunci sukses dalam menghadapi krisis imbas pandemi COVID-19. (Dok. Kagama)

Sebuah bangsa akan teruji dalam mengatasi krisis kalau dia mau melihat lagi tingkat ketangguhan dan ketahanan bangsanya
Jakarta (ANTARA) - Sekretaris Jenderal Pengurus Pusat (PP) KAGAMA, AAGN Ari Dwipayana  mengatakan inovasi dan solidaritas sosial bisa menjadi kunci sukses dalam menghadapi krisis imbas pandemi COVID-19.

“Sebuah bangsa akan teruji dalam mengatasi krisis kalau dia mau melihat lagi tingkat ketangguhan dan ketahanan bangsanya,” ujar Ari dalam keterangannya, Jumat.

Pandemi COVID-19 menyebabkan krisis ekonomi dan kesehatan yang dampaknya tidak terbayangkan sebelumnya.

Karena itu, Ari mengajak masyarakat untuk melihat kembali kekuatan yang dimiliki untuk bangkit melawan krisis.

“Kemampuan untuk beradaptasi dan tetap teguh dalam situasi sulit merupakan modal penting bagi setiap bangsa untuk menghadapi krisis”’ imbuhnya.

Dalam situasi sulit ini desa memiliki posisi yang amat penting. Desa, kata Ari, memiliki sumber daya dan kekuatan yang amat adaptif dalam menghadapi krisis. Meskipun ikut dihantam krisis, namun ada ketahanan yang dibangun masyarakat desa dalam menghadapi masa-masa sulit.

Kembali ke desa, adalah salah satu cara untuk menata lagi strategi ke depan dalam membangun bangsa ini.

“Saya gembira teman-teman KAGAMA mulai melihat arti penting desa. Karena desa ini menjadi salah satu kekuatan yang kita miliki sekarang dalam menghadapi berbagai hal, termasuk dalam situasi krisis”, ujar alumnus Fisipol UGM angkatan 1990 ini.

Dalam berbagai kesempatan, kata Ari, Presiden Jokowi menekankan strategi yang berbasis pada kearifan lokal dan melibatkan komunitas lokal untuk menangani persoalan kesehatan maupun ekonomi.

“Itulah sebabnya desa menjadi ujung tombak yang sangat penting dalam pengendalian krisis,” imbuh Koordinator Staf Khusus Presiden RI ini.

Selain itu, pria kelahiran Ubud Bali itu mengatakan saat ini yang dibutuhkan adalah solidaritas sosial. Yakni bagaimana elemen bangsa bisa saling bekerja sama, saling membantu, mengingatkan, menolong satu sama lain di tengah situasi yang sulit.

Menurut Ari solidaritas sosial dapat terwujud jika terbentuk kesetaraan sosial dan sikap inklusif seperti keterbukaan menerima keragaman, perbedaan, dan menghargai bahwa setiap warga desa mempunyai peran dalam mengatasi persoalan bersama.

Selain itu, Ari juga mendorong munculnya inovasi. Di masa krisis ini, kreativitas perlu didorong untuk memunculkan inovasi.

Berbagai inovasi yang muncul, kata Ari, merupakan salah satu bentuk solidaritas yang inovatif. Misalnya yang dilakukan oleh KAGAMA dengan program canthelan.

“Jadi, solidaritas itu perlu inovasi untuk dijalankan. Bagaimana KAGAMA bisa menginisiasi itu di berbagai tempat, dan bekerja sama dengan berbagai kelompok sosial dan masyarakat desa.”

“Solidaritas dan inovasi itu saling menguatkan saling berkait satu sama lain,” ujarnya.

Ari meyakini bahwa pelajaran penting yang dapat diambil dari situasi krisis ini di tingkat desa, baik dalam bentuk membangun kesetaraan sosial, membangun solidaritas, dan inovasi merupakan modal yang sangat kuat di masa depan dalam menata desa yang lebih maju dan berjaya.

“Memang itu tidak cukup dengan diskusi atau sekedar kita bicarakan, namun perlu kita gerakkan dan wujudkan dalam bentuk aksi nyata dan konkrit,” katanya.
Baca juga: Kementerian: Normal baru menuntut BUMN kreatif dan inovatif
Baca juga: Puan minta kampus lakukan terobosan inovatif hadapi pandemi

 

Pewarta: Hanni Sofia
Editor: Royke Sinaga
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Munas Kagama siapkan Roadmap Pembangunan Manusia

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar