Sony akan ganti nama perusahaan

Sony akan ganti nama perusahaan

Ilustrasi logo Sony (REUTERS)

Jakarta (ANTARA) - Sony, perusahaan teknologi asal Jepang, akan mengganti nama perusahaan dari Sony Corporation menjadi Sony Group.

Laman Gizchina mengutip pengumuman dari akun resmi jejaring sosial Weibo milik Sony China, mereka mengumumkan para pemegang saham menyetujui proposal perubahan nama menjadi Sony Group pada pertemuan tahunan pemegang saham pada Jumat (3/7) waktu setempat.

Perubahan nama ini akan berlaku mulai tahun fiskal 2021, tepatnya bulan April.

Dalam pengumuman tersebut Sony China menyatakan perubahan nama ini untuk diversifikasi bisnis demi menarik investor dan memperkuat strategi internal perusahaan.

Perubahan nama menjadi Sony Group juga diumumkan Reuters pada Mei lalu, setelah tinjauan tahunan tentang strategi perusahaan. Sony mengumumkan akan mengubah struktur organisasi, termasuk mengubah nama.

Sony didirikan oleh Jing Shenda dan Shoda Morita pada 1946, kantor pusat perusahaan berada di Sony City, Konan, Minato-ku, Tokyo, Jepang.

Pergantian nama ini akan menjadi yang pertama setelah 60 tahun. Saat pertama kali berdiri, perusahaan tersebut bernama "Tokyo Telecommunications Industry Co.Ltd", berganti menjadi "Sony" pda 1958.



Baca juga: Seberapa besar ukuran PlayStation 5?

Baca juga: Sony undur jadwal tayang dua sekuel "Spider-Man"

Baca juga: Lalu lintas padat, Sony sengaja perlambat unduh "game" PlayStation

Penerjemah: Natisha Andarningtyas
Editor: Ida Nurcahyani
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Giliran PKPI bersilaturahmi ke Istana Merdeka

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar