Arab Saudi umumkan protokol kesehatan haji bagi jamaah domestik

Arab Saudi umumkan protokol kesehatan haji bagi jamaah domestik

Sejumlah orang memperhatikan kamera thermal saat seorang pria memasuki gerbang sterilisasi mandiri di Masjidil Haram, sebagai tindakan pencegahan terhadap virus corona (COVID-19), pada bulan suci Ramadan, di kota suci Makkah, Arab Saudi, Kamis (7/5/2020). ANTARA FOTO/Saudi Press Agency/Handout via REUTERS/nz/djo

Kairo (ANTARA) - Pemerintah Arab Saudi mengumumkan protokol kesehatan untuk mencegah penyebaran virus corona selama musim haji 2020, melarang perkumpulan dan pertemuan antar para jamaah, demikian kantor berita pemerintah, Senin.

Arab Saudi pada Juni memutuskan untuk membatasi jumlah jamaah domestik yang menjalani ibadah haji menjadi sekitar 1.000 jamaah guna mencegah penyebaran virus corona, setelah melarang pelaksanaan ibadah haji umat Muslim dari luar negeri untuk pertama kalinya di zaman modern ini.

Menyentuh Ka'bah, situs paling suci dalam agama Islam, akan dilarang selama musim haji tahun ini. Jaga jarak sosial 1,5 meter antar jamaah selama ibadah haji termasuk shalat berjamaah dan saat berada di area tawaf akan diberlakukan, demikian menurut penjelasan dari Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit melalui sebuah pernyataan.

Selain itu, akses ke tempat suci haji di Mina, Muzdalifah dan Padang Arafah juga akan dibatasi bagi mereka yang memiliki visa haji mulai Minggu 19 Juli sampai 2 Agustus 2020. Penggunaan masker sepanjang waktu juga akan menjadi syarat mutlak bagi para jemaah maupun penyelenggara haji.

Sumber: Reuters
Baca juga: Arab Saudi kembali buka masjid dengan aturan ketat
Baca juga: Arab Saudi belum ambil keputusan terkait haji
Baca juga: Arab Saudi akan cabut jam malam mulai 21 Juni kecuali di Mekkah

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Jamaah haji lontar jumrah dengan jaga jarak fisik

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar