"Hit and run" jadi kebiasaan baru fotografer Jakarta saat pandemi

"Hit and run" jadi kebiasaan baru fotografer Jakarta saat pandemi

Fotografer The Jakarta Post Doni Setiawan memperlihatkan alat rapid test di lobi gedung perusahaan Jalan Palmerah Barat, Tanah Abang, Jakarta Pusat, Selasa (7/7/2020). (ANTARA/Andi Firdaus).

saya harus cepat mengambil gambar
Jakarta (ANTARA) - Teknik pengambilan foto secara cepat (hit and run) menjadi salah satu kebiasaan baru kalangan fotografer perusahaan media massa di Jakarta dalam menyikapi pandemi COVID-19.

"Misalnya dalam suasana konferensi pers atau di pasar, saya harus cepat mengambil gambar dan keluar dari kerumunan orang. 'hit and run'," ujar fotografer The Jakarta Post Doni Setiawan di Jakarta, Selasa.

Pernyataan itu disampaikan Doni usai menjalani tes cepat (rapid test) yang diselenggarakan Kantor Berita ANTARA di ruang workshop Gedung The Jakarta Post Jalan Palmerah Barat, Jakarta Barat.

Sebelum terjun ke lapangan, Doni biasanya melakukan riset terhadap sejumlah isu terkini di Jakarta yang layak diangkat sebagai foto berita.

Baca juga: The Jakarta Post lokasi kedelapan pelaksanaan "rapid test" ANTARA

Teknik pengambilan gambar pun hanya menyasar beberapa objek penting untuk menunjang berita pewarta teks.

"Diusahakan jangan terlalu lama dalam kerumunan," katanya.

Setelah objek gambar terekam di kamera, Doni mencari lokasi aman untuk proses penyuntingan foto dan pengiriman ke redaksi.

Bagi fotografer yang sudah enam tahun bergabung di The Jakarta Post itu seluruh wilayah Jakarta harus diantisipasi dengan pola kerja yang terencana dan aman.

"Bagi saya wilayah di Jakarta itu hampir seluruhnya tidak aman. Saya suka was-was juga, di lapangan," katanya.

Doni bersama delapan rekan seprofesi di perusahaan yang sama kerap bingung mencari lokasi aman pengiriman gambar.

Baca juga: Dirut ANTARA ingatkan peran penting COVID Ranger saat normal baru

"Sebab selama pandemi ini kantor saya kan tutup, hanya dibuka untuk kalangan terbatas. Tapi kami biasanya tetap ngantor tapi bekerja di kantin bawah," katanya.

Selama pandemi, Doni berinisiatif membatasi pola kerja pewarta foto yang turun ke lapangan untuk mengantisipasi penularan COVID-19.

"Kita membagi jadwal satu hari libur, satu hari masuk untuk turun ke lapangan," katanya.

Pemimpin Redaksi The Jakarta Post Nezar Patria mengatakan selama pandemi COVID-19 perusahaan telah mengeluarkan kebijakan bagi karyawan untuk bekerja di rumah (work from home/WFH).

Baca juga: Dirut ANTARA ingatkan tantangan pandemi COVID-19 belum berakhir

"Sudah tiga bulan ini perusahaan menerapkan WFH. Hanya 30 persen pegawai yang bekerja di kantor, sisanya WFH," katanya.

Pewarta: Andi Firdaus
Editor: Edy Sujatmiko
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Dishub Kalbar tutup rute penerbangan 2 maskapai

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar