Baru tiba dari Bojonegoro-Jatim, warga Batam positif COVID-19

Baru tiba dari Bojonegoro-Jatim, warga Batam positif COVID-19

Sosialisasi COVID-19 saat pembangunan Rumah Sakit Khusus Infeksi Galang, Batam, Provinsi Kepulauan Riau. (FOTO ANTARA/Yuniati Jannatun Naim)

Sebelum berangkat ke Batam, pada 27 Juni 2020 yang bersangkutan sudah melakukan Rapid Diagnostic Test (RDT) di Klinik Pertamina Bojonegoro dengan hasil nonreaktif
Batam (ANTARA) - Gugus Tugas Percepatan Penanganan (GTPP) COVID-19 Kota Batam menyatakan seorang warga Kota Batam, Provinsi Kepulauan (Kepri) yang baru tiba dari Kabupaten Bojonegoro, Jawa Timur dinyatakan positif COVID-19, Selasa.

"Seorang laki-laki usia 42 tahun, swasta, merupakan kasus baru COVID-19 nomor 244 Kota Batam," kata Ketua GTPP COVID-19 Kota Batam Muhammad Rudi di Batam.

Ia menjelaskan terkonfirmasi positif 244 itu tiba di Batam pada 30 Juni 2020, dan langsung memeriksakan diri ke Rumah Sakit Awal Bros (RSAB) Batam dengan keluhan demam sejak dua hari sebelumnya.

Dokter yang memeriksanya kemudian menyematkan status pasien dalam pengawasan (PDP) ringan kepada yang bersangkutan.

Karena menolak dirawat, tim medis Puskesmas Sei Lekop melakukan pemantauan.

Pada 3 Juli, tim medis Rumah Sakit Badan Pengusahaan ​​​​​​​(RSBP) Batam melakukan pemeriksaan usap (swab) tenggorakan, yang hasilnya dketahui hari ini, positif.

"Sebelum berangkat ke Batam, pada 27 Juni 2020 yang bersangkutan sudah melakukan Rapid Diagnostic Test (RDT) di Klinik Pertamina Bojonegoro dengan hasil nonreaktif," kata Rudi.

Selain warga yang baru tiba dari Bojonegoro, GTPP COVID-19 Batam juga mencatat tambahan empat pasien positif COVID-19 lainnya pada Selasa.

Terkonfirmasi positif 242 dan 243 adalah ayah serta adik dari pasien 231, yang juga suami dan anak dari pasien 232.

Keduanya menjalani pemeriksaan swab, dalam penelusuran kontak erat dari pasien ibu dan anak.

Kemudian terkonfirmasi positif 245 dan 246 merupakan santri berusia 16 dan 18 tahun yang melakukan pemeriksaan tes cepat COVID-19 di Klinik Thamrin guna memenuhi persyaratan penerbangan ke Jakarta, demi melanjutkan pendidikannya.

Karena hasil tes cepat COVID-19 terhadap keduanya reaktif, maka tim memutuskan untuk membawa keduanya ke RS Khusus Infeksi COVID-19 Galang, untuk karantina sekaligus tes swab, yang hasilnya diketahui Selasa ini positif.

"Kondisi semuanya relatif stabil dan tidak merasakan gangguan kesehatan yang berarti," demikian Muhammad Rudi.
​​​​​​​
Baca juga: Lagi, TKA Tiongkok positif COVID-19 di Batam

Baca juga: Gugus Tugas: Satu WNA asal Afrika Selatan positif COVID-19 di Batam

Baca juga: Sudah dinyatakan sembuh, pasien di Batam terinfeksi lagi COVID-19

Baca juga: Napi Lapas Bojonegoro yang sempat positif, kini negatif COVID-19

Pewarta: Yuniati Jannatun Naim
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Mayoritas pemudik Pulogebang tuju Jatim dan Sumatera

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar