Minyak turun tipis ketika data ekonomi dibayangi kekhawatiran corona

Minyak turun tipis ketika data ekonomi dibayangi kekhawatiran corona

Ilustrasi harga minyak dunia turun. ANTARA/Shutterstock. (ANTARA/Shutterstock)

Permintaan minyak global terus pulih lebih cepat dari perkiraan sebelumnya
New York (ANTARA) - Harga minyak menetap sedikit lebih rendah pada akhir perdagangan Selasa (Rabu pagi WIB), ketika kekhawatiran permintaan karena lonjakan baru dalam kasus virus corona dibayangi perkiraan pemerintah AS untuk produksi lebih rendah.

Minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman September kehilangan dua sen, menjadi ditutup pada 43,08 dolar AS per barel. Sedangkan minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Agustus turun hanya satu sen menjadi 40,62 dolar AS per barel.

Di awal sesi, pasar bangkit karena perkiraan permintaan yang lebih tinggi, dan lebih banyak data pekerjaan bullish, kata Phil Flynn, analis senior di Price Futures Group di Chicago. Tetapi pasar menghapus keuntungan ketika fokus kembali ke kasus virus corona yang meningkat.

Badan Informasi Energi AS (EIA), meramalkan bahwa permintaan minyak global akan pulih sampai akhir tahun 2021, memperkirakan permintaan 101,1 juta barel per hari (bph) pada kuartal keempat tahun depan.

"Permintaan minyak global terus pulih lebih cepat dari perkiraan sebelumnya," Linda Capuano, administrator EIA, mengatakan, mencatat bahwa konsumsi bahan bakar cair global pada kuartal kedua turun rata-rata 16,3 juta barel per hari dari tahun sebelumnya.

Harga minyak juga mendapat dorongan ketika pasar ekuitas sedikit lebih tinggi setelah survei Pembukaan Pekerjaan dan Perputaran Tenaga Kerja (JOLTS) AS untuk Mei menunjukkan kenaikan bulanan terbesar untuk perekrutan.

Namun, 16 negara bagian AS telah melaporkan rekor peningkatan kasus baru COVID-19 dalam lima hari pertama Juli, menurut penghitungan Reuters.

Florida memperkenalkan kembali beberapa batasan pembukaan kembali ekonomi. California dan Texas juga melaporkan tingkat infeksi yang tinggi.

Bagian lain dunia, seperti Australia, juga dilanda kebangkitan infeksi baru.

Arab Saudi menaikkan harga jual resmi minyak mentah Agustus pada Senin (6/7/2020) sebagai tanda ia melihat permintaan meningkat. Tetapi beberapa analis mengatakan langkah itu dapat membebani margin yang sudah buruk untuk para penyuling.

"Sementara pengurangan rekor produksi dari Saudi dan OPEC+ lainnya mendukung perbedaan gagasan yang lebih kuat, ini lagi tidak akan menjadi berita yang disambut baik bagi para penyuling, tidak berbuat banyak untuk membantu margin mereka, yang sudah berada di bawah tekanan signifikan," kata bank ING.

Pasar minyak mentah AS menghadapi beberapa ketidakpastian dari keputusan pengadilan pada Senin (6/7/2020) yang memerintahkan penutupan pipa Dakota Access, arteri terbesar yang mengangkut minyak mentah dari lembah serpih Bakken di North Dakota ke wilayah Midwest dan Gulf Coast, karena masalah lingkungan.

Sumber pasar di Bakken mengatakan penutupan pipa 570.000 barel per hari, sementara pernyataan dampak lingkungan selesai, kemungkinan akan mengalihkan beberapa aliran minyak ke transportasi dengan kereta api.

Baca juga: Harga minyak stabil didukung data ekonomi AS positif
Baca juga: Harga minyak bervariasi, lonjakan virus bayangi permintaan energi

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Ahmad Wijaya
COPYRIGHT © ANTARA 2020

KPBB menilai harga BBM terlalu mahal

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar