Ketua partai oposisi terpilih jadi presiden Republik Dominika

Ketua partai oposisi terpilih jadi presiden Republik Dominika

Dokumentasi - Calon presiden Luis Abinader, dari oposisi Modern Revolutionary Party (PRM), merayakan di sebelah istrinya Raquel Arbaje setelah menang dengan mayoritas absolut, di Santiago, Republik Dominika 5 Juli 2020. ANTARA/REUTERS /Ricardo Rojas/pri.

Santo Domingo (ANTARA) - Badan pemilihan umum di Republik Dominika pada Selasa (7/7) menetapkan Luis Abinader sebagai presiden terpilih setelah ia memenangi suara mayoritas dan melengserkan dominasi Partai Pembebasan Rakyat Dominika (PLD) yang telah cukup lama berkuasa.

Abinader merupakan ketua Partai Revolusioner Modern (PRM), oposisi pemerintah.

Berdasarkan hasil hitung suara yang hampir selesai, Abinader mendapatkan 52,53 persen suara, sementara calon presiden dari partai penguasa, Gonzalo Castillo menerima 37,48 persen suara.

Castillo telah lebih dulu mengakui kekalahannya dari Abinader, Senin (6/7), setelah pemilihan umum di Republik Dominika dibayang-bayangi oleh kesulitan menghadapi pandemi COVID-19.

Republik Dominika, negara dengan 10,4 juta penduduk, yang berbagi wilayah dengan Haiti di Pulau Hispaniola, melaporkan lebih dari 38.000 kasus positif dan 821 korban jiwa akibat COVID-19.

Kemenangan Abinader pun menandai berakhirnya kekuasaan PLD selama 16 tahun.

Selama PLD berkuasa, Republik Dominika sempat jadi negara dengan pertumbuhan ekonomi terkuat di Amerika Latin. Namun, Republik Dominika juga menghadapi banyak kasus korupsi dan masalah kesenjangan.

Sumber: Reuters

Baca juga: Republik Dominika gelar pilpres yang sempat tertunda di tengah wabah
Baca juga: IMF setujui bantuan darurat pandemi untuk Dominika

Penerjemah: Genta Tenri Mawangi
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar