Polsek Cilandak telusuri rumah wanita jatuh di Jakarta Pusat

Polsek Cilandak telusuri rumah wanita jatuh di Jakarta Pusat

Penampakan rumah wanita yang terjatuh dari lantai 13 Hotel All Seasons Thamrin, Kebon Melati, Jakarta Pusat yang terletak di jalan Bunga Mawar, No 30 RT 002/RW 002 Kelurahan Cipete Selatan, Jakarta Selatan tampak sepi setelah korban dinyatakan meninggal dunia karena melompat, Rabu (8/7/2020) (ANTARA/Laily Rahmawaty)

Iya dia sehari-hari tinggal di sini, ini rumah orang tuanya
Jakarta (ANTARA) - Kepolisian Sektor Cilandak melakukan penelusuran di rumah tempat tinggal S (32) wanita yang jatuh dari lantai 13 Hotel All Seasons Thamrin, Kebon Melati, Jakarta Pusat, Rabu.

Kapolsek Cilandak Kompol Marison Marbun di Jakarta, Rabu, menyebutkan pihaknya mencari tahu rumah korban yang berada di Jalan Bunga Mawar No 30 RT 002/RW 002, Kelurahan Cipete Selatan, Jakarta Selatan.

Awalnya petugas kesulitan menemukan rumah korban, karena posisi rumah yang tertutup dan nomor rumah di sepanjang jalan tersebut tidak runut (acak).

Petugas Polsek kemudian, dibantu pihak RW dan RT mendatangi rumah korban untuk mendalami informasi terkait motif korban diduga melompat dari lantai 13 penginapan tersebut.

"Iya tadi kita mengecek ke rumahnya, sempat tidak ketemu, tapi dibantu ketua RT akhirnya kita temukan," kata Marbun.

Marbun mengatakan, pihak keluarga tidak dapat memberikan keterangan apa-apa karena dalam kondisi sedang berduka.

Ibu korban hanya menangis sejak kabar kematian anaknya diterima, selain itu petugas juga mendapatkan informasi tidak ada masalah di dalam keluarga.

Baca juga: Wanita Muda Tewas Terjatuh di Grand Indonesia

Sebelum korban ditemukan terjatuh dari lantai 13 penginapan tersebut, korban Stefani berangkat dari rumahnya di Jalan Bunga Mawar.

"Iya sehari sebelum kejadian, korban ada di rumahnya itu, berangkat dari rumah tanggal 7 Juli itu," kata Marbun.

Hal senada juga disampaikan oleh asistem rumah tangga tempat korban tinggal, bahwa korban pada Selasa (7/7) berangkat meninggalkan rumah pagi hari.

"Iya dia sehari-hari tinggal di sini, ini rumah orang tuanya, kemarin berangkatnya dari sini," kata asisten rumah tangga yang tidak ingin disebutkan namanya.

Asisten rumah tangga tersebut mengatakan saat ini jenazah korban dibawa ke rumah duka, tidak disemayamkan di rumah orang tuannya.

Saat ditanya lebih lanjut lokasi rumah duka, dari dalam rumah, ibu korban menyatakan tidak bersedia untuk memberikan keterangan karena sedang dalam kondisi berduka.

Sementara itu, rumah kediaman korban tampak sepi dan tidak ada tanda-tanda orang yang melayat atau bendera kematian.

Pagar putih tinggi menutupi pekarangan rumah korban di Jalan Bunga Mawar Nomor 30.

Sementara itu, menurut keterangan Ketua RT 002 Sapiih, korban merupakan anak kedua dari tiga bersaudara pasangan IR Law Djoek Ino dan IR R Lilani Hadojo.

Baca juga: Wanita muda terjatuh ke laut dari atas kapal feri

Korban kelahiran tahun 1988, dengan KTP masih berstatus pelajar atau mahasiswa, sedangkan adik korban sudah berstatus karyawan swasta.

Menurut Sapiih, keluarga korban dikenal ramah dan tertutup, jika ada urusan dengan administrasi kependudukan selalu mencari RT dan menyapa dengan ramah.

"Keluarganya termasuk orang mampu, tidak banyak yang tahu kesehariannya. Saya pun jarang bertemu atau melihat korban maupun keluarganya, kalau ada keperluan administrasi baru mencari saya ke rumah," kata Sapiih.

Ramah-tertutup
Walau keturunan Tionghoa, lanjut Sapiih, korban dan keluarganya tetap hidup bertetangga dengan baik, apalagi rumah korban berjarak dua rumah dengan mushola yang ada di Jalan Bunga Mawar.

"Saya sesekali cuma melihat dia (korban) kalau mau keluar jalan dari rumahnya ke depan, pas saya lagi di pos RT, pasti nyapa," kata Sapiih.

Sapiih mengaku terakhir kali melihat korban dan saling menyapa itu terjadi setahun lalu. Sehingga tidak banyak hal yang ia ketahui tentang keseharian korban.

"Saya tau rupa, tapi tidak terlalu kenal. Anaknya biasa aja, kayak anak perempuan biasanya, tampilannya juga bisa aja tidak ada yang mencolok," kata Sapiih.

Baca juga: Petugas evakuasi wanita terjatuh di Hotel All Seasons Thamrin
 

Pewarta: Laily Rahmawaty
Editor: Edy Sujatmiko
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Jakarta sudah uji usap 4 kali lipat standar WHO

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar