Video storytelling dinilai efektif jadi alat promosi wisata

Video storytelling dinilai efektif jadi alat promosi wisata

Video storytelling dinilai efektif jadi alat promosi wisata (Birkom Kemenparekraf)

saat ini penting bagi pelaku pariwisata untuk dapat mengangkat nilai-nilai atau daya tarik destinasi wisata yang ada di setiap daerah.
Jakarta (ANTARA) - Video Storytelling dianggap sebagai cara efektif untuk mempromosikan dan memperkenalkan nilai-nilai atau makna yang terkandung di setiap destinasi wisata di Indonesia.

Deputi Bidang Produk Wisata dan Penyelenggaraan Kegiatan (Events) Kemenparekraf/Baparekraf, Rizki Handayani, Jumat, mengatakan saat ini penting bagi pelaku pariwisata untuk dapat mengangkat nilai-nilai atau daya tarik destinasi wisata yang ada di setiap daerah.

“Salah satunya dengan penceritaan visual melalui Video Storytelling,” katanya.

Baca juga: Pemerintah masih negosiasi buka akses wisata "travel bubble"

Ia mengatakan fokus utama saat ini ialah mempromosikan destinasi pariwisata dan memperkenalkan produk-produk pariwisata, karena pariwisata merupakan sebuah pengalaman yang memiliki nilai atau cerita yang terkandung di balik destinasi wisata yang ada, seperti Subak di Bali misalnya.

“Orang bilang, subak merupakan sawah berundak, tetapi ternyata sawah berundak di Bali memiliki satu nilai yang berbeda. Nilai-nilai destinasi wisata ini yang harus kita perkenalkan kepada masyarakat Indonesia. Agar ada rasa bangga, betapa hebatnya nenek moyang kita dalam menjaga dan melestarikan warisan budaya Indonesia,” kata Rizki Handayani.

Ketua Indonesia Heritage Trust/ Badan Pelestarian Pusaka Indonesia, Catrini Pratihari Kubontubuh, mengatakan bahwa Subak tidak hanya sekadar sawah berundak atau irigasi.

Baca juga: Pemerintah memulai proyek pengembangan 10 desa wisata Danau Toba

Namun, Subak merupakan organisasi petani pengelola irigasi yang bersifat sosio kultural dalam suatu kawasan sawah tertentu, memiliki sumber air, memiliki pura subak, dan bersifat otonom.

“Setiap orang Bali yang bercerita mengenai Subak tentu menggambarkan gunung, sawah, pura tempat sembahyang, dan ada kegiatan manusia. Sebenarnya ini adalah inti sari dari Subak,” kata Catrini.

Pertama kali muncul istilah terkait pertanian tertulis pada Prasasti Sukawana di Bangli pada 882 yang menyebutkan lahan dan pertanian huma (sawah) dan perlak (ladang).

Baca juga: Kebon Raya Bogor dibuka lagi dengan konsep baru

Sementara itu Prasasti Klungkung tahun 1071 dan Prasasti Pandak Bandung (Tabanan) tahun 1072 telah menyebutkan istilah Seuwak yang akhirnya dikenal sebagai Subak.

“Saat ini, jumlah Subak di seluruh wilayah Bali adalah 1.599 Subak, dengan luas sawah 76.000 hektare,” ujar Catrini.

Pada 29 Juni 2012 UNESCO menetapkan Subak sebagai salah satu dari World Heritage. Uniknya Subak ini tidak ditetapkan sebagai World Heritage bagian dari “Nature” atau “Culture” tetapi sebagai bentuk manifestasi dari filosofi Tri Hita Karana.

Baca juga: Kemenparekraf siapkan konser virtual kekayaan wisata alam Indonesia

Filosofi Tri Hita Karana merupakan harmonisasi kehidupan masyarakat Bali yang menekankan kepada tiga aspek penting yaitu Parahyangan; hubungan manusia dengan sang pencipta, Pawongan; hubungan manusia dengan sesama, dan Palemahan; hubungan dengan lingkungan.

“Sangat jarang di Bali kita melihat sawah itu kotor, tidak ada sampah di saluran airnya. Karena itu semua menjadi tanggung jawab bersama dari anggota Subak. Biasanya ada denda tersendiri jika saluran air terdapat sampah dan kepala Subak punya hak untuk menertibkan hal tersebut,” ujar Catrini.

Catrini juga menambahkan daya guna wisata yang dimaksud ialah bagaimana sebuah destinasi wisata yang disebut “permaculture”.

Kerja sama antara kegiatan pertanian dan pariwisata, dimana wisatawan diberikan kesempatan untuk melihat, merasakan, dan memiliki pengalaman langsung melakukan kegiatan pertanian bersama petani.

Untuk menceritakan nilai-nilai yang terkandung di balik Subak dibutuhkan sebuah media yang dapat menggambarkan keindahan serta keunggulannya, seperti melalui penceritaan visual.

Content Writer Astrid Savitri menjelaskan penceritaan visual adalah sebuah kisah yang diceritakan melalui media visual, seperti foto, video, simbol, warna, ataupun ilustrasi. Penceritaan visual sangat penting bagi manusia. “Karena 90 persen otak manusia menerima informasi dalam bentuk visual," ujar Astrid.

Melalui informasi visual, seseorang akan lebih mudah dan lebih cepat untuk memahami sebuah informasi serta membuat informasi lebih menarik.

Video Storytelling merupakan teknik bercerita menggunakan format video yang menarik. Biasanya digunakan untuk menceritakan sebuah brand, destinasi wisata, atau produk wisata.

“Dengan Video Storytelling kita dapat memperkenalkan destinasi dan produk wisata dengan menceritakan nilai yang terkandung di dalamnya. Membuat kisah yang dapat menyentuh hati, menyulut hubungan emosional, dan menghadirkan solusi bagi wisatawan yang menyaksikan video tersebut,” kata Astrid.

Pewarta: Hanni Sofia
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Pemprov Riau bangkitkan pariwisata dengan Gerakan Bisa

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar