Ketua meninggal, Kantor DPRD Rembang ditutup sementara

Ketua meninggal, Kantor DPRD Rembang ditutup sementara

Kantor DPRD Kabupaten Rembang, Jawa Tengah. (ANTARA/HO-Dn)

Rembang (ANTARA) - Kantor DPRD Kabupaten Rembang, Jawa Tengah, ditutup sementara menyusul meninggalnya Ketua DPRD setempat dengan status sebagai pasien dalam pengawasan (PDP) virus corona, sedangkan semua anggota dewan beserta pegawai di perkantoran tersebut menjalani tes usap tenggorokan.

"Sebetulnya, semua anggota DPRD Rembang mulai kerja dari rumah atau work from home (WFH) sejak Kamis (9/7). Kemudian diperpanjang lagi hingga kini sambil menunggu situasi nantinya," kata Wakil Ketua DPRD Kabupaten Rembang Bisri Kholil Laquf dihubungi melalui telepon dari Kudus, Senin.

Dalam rangka untuk antisipasi paparan virus corona terhadap anggota DPRD lainnya, maka semua anggota dewan berjumlah 44 orang menjalani tes usap tenggorokan hari ini (13/7).

Baca juga: Petugasnya positif COVID-19, Puskesmas Cempaka di Garut ditutup

Pelaksanaan tes usap tenggorokan berlangsung di halaman sebelah Gedung DPRD Kabupaten Rembang.

Sementara gedung DPRD Rembang dilakukan sterilisasi dengan penyemprotan menggunakan cairan disinfektan.

Bahkan, lanjut dia, pelaksanaan tes usap tenggorokan tidak hanya menyasar anggota dewan, melainkan semua pegawai yang bertugas di lingkungan kantor DPRD Rembang.

Meskipun diberlakukan WFH, beberapa petugas yang terkait administrasi perkantoran akan tetap masuk dengan pemberlakukan protokol kesehatan dengan ketat.

Baca juga: Kadis Pemuda dan Olahraga Maluku positif COVID -19, sebut GTPP

Terkait kehadiran terakhir almarhum Kiai Majid Kamil Maimoen yang merupakan Ketua DPRD Kabupaten Rembang ke kantor DPRD setempat, diperkirakan pada 25 Juni 2020.

Kiai Majid Kamil Maimoen sendiri dikabarkan meninggal dunia setelah sempat menjalani perawatan di RSUD dr R. Soetrasno Rembang, Minggu (12/7) pukul 19.55 WIB.

Masuk ke RSUD Rembang sejak sepekan sebelumnya, sedangkan sebelum dirujuk ke RSUD setempat, almarhum sempat dirawat di Rumah Sakit Islam, kemudian dirujuk ke RSUD Rembang karena ada indikasi menjadi pasien dalam pengawasan (PDP) corona. 

Baca juga: Gugus tugas telusuri positif COVID-19 pada tiga media di Surabaya
Baca juga: Satu dosen Pertanian Unsyiah positif terpapar COVID-19
Baca juga: Angka kesembuhan positif COVID-19 di Luwu Timur capai 440 kasus

Pewarta: Akhmad Nazaruddin
Editor: Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar