Bank Dunia sebut ekonomi Indonesia mulai pulih pada Agustus 2020

Bank Dunia sebut ekonomi Indonesia mulai pulih pada Agustus 2020

Country Director Bank Dunia Indonesia Satu Kahkonen dalam acara Indonesia Economic Prospects (IEP) Bank Dunia edisi Juli 2020 di Jakarta, Kamis (16/7/2020). ANTARA/Astrid Faidlatul Habibah.

Bila ketiga asumsi kita berubah maka forecast juga akan berubah
Jakarta (ANTARA) - Country Director Bank Dunia Indonesia Satu Kahkonen menyebutkan ekonomi Indonesia akan mulai terbuka dan kembali pulih dari tekanan dampak pandemi COVID-19 pada Agustus tahun ini.

“Ekonomi Indonesia akan kembali terbuka penuh pada Agustus (tahun ini),” katanya dalam acara Indonesia Economic Prospects (IEP) Bank Dunia edisi Juli 2020 di Jakarta, Kamis.

Satu menyatakan perkiraan mulai pulihnya ekonomi Indonesia pada Agustus menjadi salah satu dari tiga asumsi Bank Dunia dalam memprediksikan pertumbuhan ekonomi Indonesia untuk tahun ini.

Satu menuturkan pihaknya memprediksi ekonomi Indonesia secara keseluruhan untuk tahun ini tidak akan tumbuh atau nol persen.

Hal tersebut selaras dengan proyeksi Bank Dunia terhadap perekonomian global yang akan mengalami kontraksi hingga 5,2 persen pada 2020 sehingga mencerminkan resesi terparah sejak perang dunia kedua.

Terlebih lagi, menurut Satu, ekonomi global yang akan turun hingga 5,2 persen juga merupakan tiga kali lebih tajam dibandingkan resesi saat 2009.

”Baik negara maju, negara emerging market, dan negara berkembang semuanya terdampak,” ujarnya.

Tak hanya itu, Satu menuturkan prediksi ekonomi Indonesia tidak akan tumbuh juga berdasarkan asumsi bahwa tidak terjadi gelombang kedua dari pandemi COVID-19.

“Bila ketiga asumsi kita berubah maka forecast juga akan berubah,” ujarnya.

Satu melanjutkan, Bank Dunia turut memperkirakan perekonomian untuk wilayah Asia dan Pasifik akan mengalami penurunan hingga 6 persen dibanding 2019 karena sebagian negara harus menerapkan lockdown.

Ia mengatakan dampak terparah dirasakan pada ekonomi di negara-negara yang bergantung pada perdagangan global, pariwisata, komoditas ekspor, dan pembiayaan dari eksternal.

“Disrupsi ekonomi yang dirasakan terparah pada negara-negara yang mengalami domestik breakout,“ katanya.

Baca juga: Kemenkeu: Kenaikan status Indonesia buah kerja keras dorong ekonomi

Baca juga: Gubernur BI: Pertumbuhan ekonomi RI termasuk tertinggi di dunia

Baca juga: Kekuatan Indonesia ada di pariwisata dan ekonomi kreatif, kata ekonom

 

Pewarta: Astrid Faidlatul Habibah
Editor: Ahmad Buchori
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Cerita Mari Elka - Dari wartawan "wanna be" akhirnya jadi petinggi Bank Dunia

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar