Bisakah kreator TikTok memonetisasi kontennya?

Bisakah kreator TikTok memonetisasi kontennya?

Logo TikTok dipasang pada layar diatas Times Square di Kota New York, Amerika Serikat, Jumat (6/3/2020).REUTERS/Andrew Kelly/ama/djo (REUTERS/ANDREW KELLY)

Jakarta (ANTARA) - Dengan masifnya pertumbuhan pengguna TikTok dari tahun ke tahun, tentu menimbulkan pertanyaan apakah para kreator konten aktif dapat melakukan monetisasi pada kanal maupun konten video pendek yang ia buat. 

Sebagai informasi, monetisasi adalah kegiatan yang bertujuan untuk menjadikan kanal atau konten seorang kreator untuk mendapatkan sejumlah penghasilan.

Kepada ANTARA, Kamis, Head of Communications TikTok Indonesia Chatrine Siswoyo mengatakan, TikTok tidak seperti platform lain yang menyediakan layanan seperti AdSense dan sejenisnya.

Baca juga: India interogasi TikTok soal konten

Baca juga: TikTok jadi aplikasi paling banyak diunduh di tengah pemblokiran


Namun, tentu tak menutup kemungkinan bagi kreator untuk mendapatkan deals tertentu dengan sebuah produk atau merek, dan TikTok pun dapat menghubungkan antara kedua belah pihak.

"TikTok itu iklannya tidak nempel di video kreator. Iklan itu berdiri sendiri. Kreator langsung kerja sama dengan brand," kata Chatrine.

"Misalnya ada brand yang mau kerja sama kreator TikTok, kita akan bantu sambungkan agar masing-masing dapat berhubungan langsung," ujarnya melanjutkan.

TikTok for Business

Meskipun TikTok tidak dibangun secara khusus untuk monetisasi dan menyediakan aliran pendapatan bagi para kreator, tak mengelakkan bahwa aplikasi ini sangat ramah komersial, dan mendorong penggunanya secara kreatif menggunakan platform tersebut.

Dikutip dari Daily Mail UK, James Whatley dari Digitas UK mengatakan bahwa cara tercepat untuk mempromosikan sebuah produk dengan cepat adalah melalui aplikasi video pendek ini.

Menyadari hal ini, TikTok pun meluncurkan TikTok For Business beberapa waktu lalu yang dapat digunakan pelaku bisnis kecil (UMKM) hingga besar untuk mempromosikan produknya melalui program "Back to Business".

"Minggu lalu kami meluncurkan self-serve platform untuk UMKM guna mempromosikan brand-nya di TikTok, mengingat di masa pandemi ini yang paling terdampak adalah UMKM," kata Chatrine.

"Sudah banyak (pelaku bisnis) yang masuk ke TikTok. Dan harapannya Back to Business TikTok menjadi cara mendukung UMKM untuk menggunakan self platform-nya dengan baik," pungkasnya.

Baca juga: Keamanan data jadi pemicu pemblokiran, ini kata TikTok Indonesia

Baca juga: AS akan ambil keputusan soal TikTok dalam beberapa pekan

Baca juga: Soal blokir TikTok, Menkominfo pegang teguh arah kebijakan negara

Pewarta: Arnidhya Nur Zhafira
Editor: Maria Rosari Dwi Putri
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Kompak, petugas medis dan pasien COVID-19 joget Tik Tok

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar