Presiden Rouhani: 25 Juta warga Iran terinfeksi corona

Presiden Rouhani: 25 Juta warga Iran terinfeksi corona

Presiden Iran Hassan Rouhani berpidato di hadapan masyarakat di Yazd, Iran, Minggu (10/11/2019). ANTARA/via REUTERS/OFFICIAL PRESIDENTIAL WEBSITE/TM/aa.

Perkiraan kami adalah bahwa saat ini 25 juta warga Iran terinfeksi virus corona dan sekitar 14.000 lainnya meninggal akibat penyakit tersebut,
Teheran (ANTARA) - Presiden Iran Hassan Rouhani mengungkapkan bahwa 25 juta warga Iran terinfeksi virus corona dan 35 juta lainnya berisiko tertular.

Jumlah tersebut, yang menurut Rouhani berdasarkan pada laporan baru Kementerian Kesehatan, jauh lebih tinggi dibandingkan total angka resmi Iran, yakni 269.440 kasus. Presiden tidak membahas selisih jumlah tersebut dalam pidatonya yang disiarkan di televisi pada Sabtu.

Iran, yang memiliki populasi lebih dari 80 juta, menjadi negara Timur Tengah yang paling babak belur dilanda epidemi virus corona.

"Perkiraan kami adalah bahwa saat ini 25 juta warga Iran terinfeksi virus corona dan sekitar 14.000 lainnya meninggal akibat penyakit tersebut," kata Rouhani.

"Ada kemungkinan bahwa antara 30-35 juta warga berisiko terinfeksi," katanya.

"Secara keseluruhan, lebih dari 200.000 orang sedang dirawat di rumah sakit," ujar Rouhani.

Pada Jumat, Kementerian Kesehatan Iran menyebutkan 13.791 orang meninggal akibat COVID-19.

Sumber: Reuters

Baca juga: Bendung peningkatan COVID-19, Presiden Iran larang perayaan pernikahan

Baca juga: Rouhani: Iran alami tahun terberat akibat sanksi AS dan pandemi

Tes cepat jadi gaya hidup normal baru

 

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar