Puting beliung hempaskan atap bangunan ke tanah di Aceh Singkil

Puting beliung hempaskan atap bangunan ke tanah di Aceh Singkil

Bagian atas dari seng dengan rangka baja terlepas hingga menyentuh tanah dari gedung sekolah akibat angin puting beliung di Desa Asan Tola, Kecamatan Pulau Banyak, Aceh Singkil, Senin (20/7/2020). ANTARA/HO-BPBD Aceh Singkil/aa.

Angin puting beliung tiba-tiba datang yang menerjang atap gedung TK
Banda Aceh (ANTARA) - Badan Penanggulangan Bencana Aceh (BPBA) menyebutkan peristiwa angin puting beliung telah menghempaskan atap bangunan gedung sekolah sekitar beberapa meter ke tanah di Desa Asan Tola, Kecamatan Pulau Banyak, Aceh Singkil, Senin.

"Angin puting beliung tiba-tiba datang yang menerjang atap gedung TK (Taman Kanak-kanak), dan PAUD (Pendidikan Anak Usia Dini) Rizki Ananda. Kejadiannya itu berlangsung hari ini sekitar pukul 12.15 WIB," kata Kepada Pelaksana BPBA Sunawardi di Banda Aceh, Senin.

Baca juga: Pemerintah Aceh targetkan Aceh bebas jembatan kabel 2022

Meski bencana tersebut merusak bangunan sekolah, namun tidak menimbulkan korban jiwa baik murid TK maupun PAUD, karena kegiatan belajar masih dilakukan dari rumah dengan sistem daring akibat pandemi virus corona.

Peristiwa yang berlangsung pada tengah hari ini, lanjut dia, sempat membuat warga di desa setempat panik akibat mendengar suara gemuruh yang disertai hujan gerimis.

"Akibatnya, mereka berhamburan mencari asal suara. Warga menemukan atap sekolah TK terhempqs ke tanah, dan bersandar di batang pohon serta menimpa pagar depan rumah seorang warga," katanya.

Baca juga: Rombongan mahasiswa kecelakaan di Subulussalam Aceh, satu meninggal

Ia mengatakan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Aceh Aceh Singkil hingga kini sedang melakukan pendataan, terutama kerusakan yang ditimbulkan akibat cuaca ekstrem berupa hujan dan angin kencang di wilayah setempat.

"Kondisi terakhir, bangunan atap seng dengan rangka baja masih berada di lokasi. Belum dibersihkan," ucap Sunawardi.

Baca juga: Gerhana matahari total terlihat di Simeulue dan Aceh Singkil

Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Stasiun Metrologi Aceh tidak bisa memperkirakan kapan terjadi angin puting beliung di suatu daerah di provinsi paling barat Indonesia ini.

"Kalau puting beliung, memang kita tidak bisa prediksi. Tapi ciri-cirinya suatu daerah di pagi hari cerah, tapi tidak ada angin. Lalu di siang hari jam 11.00 WIB atau pukul 15.00 WIB, itu mulai tumbuh awan yang pergerakan sangat cepat," ucap Kepala Seksi Data dan Informasi BMKG Stasiun Metrologi Aceh, Zakaria Ahmad.

"Awannya hitam. Itu, ada kemungkinan besar terjadi puting beliung. Dan apabila awannya itu rendah, itu berkemungkinan hujan es," jelasnya.

Baca juga: 10 unit rumah warga di Aceh Singkil terbakar

 

Pewarta: Muhammad Said
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Angin puting beliung rusak puluhan rumah di Aceh Utara 

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar