BC Kepri gagalkan penyelundupan tekstil senilai Rp13 miliar

BC Kepri gagalkan penyelundupan tekstil senilai Rp13 miliar

KPPBC TMP B Tanjungbalai Karimun, Kepri, menggelar konferensi pers penegahan bahan tekstil ilegal senilai Rp13 miliar di kantornya, Senin, (20/7). (ANTARA/HO)

Penegahan ini diklaim telah menyelamatkan potensi kerugian negara sekitar Rp4,6 miliar.
Karimun (ANTARA) - Kantor Pengawasan dan Pelayanan Bea dan Cukai (KPPBC) Tipe Madya Pabean B Tanjungbalai Karimun, Kepulauan Riau, menggagalkan penyelundupan tekstil sebanyak 3395 rol senilai Rp13 miliar di Perairan Pelawan.

Barang tersebut diangkut menggunakan kapal kayu KM Karya Sakti, dan diduga diselundupkan dari luar negeri ke wilayah Indonesia.

Penegahan ini diklaim telah menyelamatkan potensi kerugian negara sekitar Rp4,6 miliar.

"Penegahan KM Karya Sakti dilakukan, Selasa, 14 Juli 2020," kata Kepala Kantor KPPBC TMP B Tanjungbalai Karimun, Agung Marhaendra Putra dalam konferensi pers di kantornya, Senin.

Baca juga: Kejagung periksa pejabat Kemendag dalami penyelundupan tekstil

Penegahan tersebut, kata Agung, berdasarkan analisa informasi yang diperoleh dari masyarakat, selanjutnya pihaknya menurunkan kapal patroli BC 119 yang dibantu kapal patroli BC 1288, BC 1410 dan BC 8001 guna dilakukan penindakan.

"Saat kami lakukan penegahan, kapal tersebut dalam keadaan kosong dan diduga ABK sudah mengetahui pergerakan kami. Saat kami lakukan pemeriksaan disaksikan Ketua RT dan RW setempat,” tuturnya.

Lanjutnya, dari hasil pemeriksaan sebanyak 3395 rol tekstil tersebut diketahui dimasukkan di dalam kapal kayu yang disamarkan dengan ditutupi 49 tilam atau kasur busa.

Baca juga: Kejagung dalami keterlibatan sindikat penyelundupan kain tekstil Batam

Penegahan ini menambah deretan panjang upaya memasukkan barang-barang secara ilegal ke Indonesia melalui Pantai Timur Pulau Sumatera yang berbatasan langsung dengan Singapura dan Malaysia.

"Saat ini barang bukti sudah kami amankan untuk penyelidikan lebih lanjut, menyangkut asal dan tujuan barang selundupan tersebut," demikian Agus.


 

Pewarta: Ogen
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Bea Cukai Pontianak musnahkan produk ilegal bernilai Rp 885 juta

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar