BMKG: Banjir Luwu Utara tidak terkait gempa

BMKG: Banjir Luwu Utara tidak terkait gempa

Kondisi rumah dan mobil yang tertimbun lumpur akibat terjangan banjir bandang di Kecamatan Masamba, Kabupaten Luwu Utara, Sulawesi Selatan, Rabu (15/7/2020). ANTARA FOTO/Abriawan Abhe/aww.

Jakarta (ANTARA) - Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika menyebut banjir Luwu Utara, Sulawesi Selatan, tidak terkait dengan gempa bumi yang terjadi.

"Hasil monitoring BMKG menjelang terjadinya banjir Luwu Utara tidak mencatat adanya aktivitas gempa tektonik di wilayah Kabupaten Luwu Utara," kata Kepala Pusat Gempabumi dan Tsunami BMKG Rahmat Triyono kepada wartawan di Jakarta, Selasa.

Dia mengatakan getaran gempa yang melanda Luwu Utara beberapa waktu sebelum gempa juga tidak terkait dengan banjir Luwu Utara.

Sebelum banjir Luwu Utara, terjadi empat kali gempa berkala di Luwu Utara, seperti pada 25 Agustus 2017 dengan Magnitudo 4,3 skala III MMI, 8 April 2020 (M 5,0 skala II MMI), 11 April 2020 (M 4,2 skala II MMI) dan 13 Juni 2020 (M 4,2 skala II MMI).

"Diskripsi skala intensitas II sampai III MMI masih dalam kategori getaran ringan yang dirasakan oleh beberapa orang hingga dirasakan seperti truk berlalu. Getaran gempa semacam ini belum mampu memicu terjadinya longsoran," kata dia.

Baca juga: Luwu Utara fokus buka akses jalan nasional pascabanjir

Sehingga, kata dia, peristiwa banjir bandang yang terjadi tidak ada kaitannya dengan kejadian longsoran yang diakibatkan gempa.

Baca juga: PUPR siapkan dua tahap penanganan tanggap darurat Luwu Utara

Berdasarkan analisis BMKG terkait perkembangan musim, dia mengatakan berdasarkan pengukuran hujan yang sampai ke bumi dan estimasi dari satelit cuaca memperlihatkan bahwa salah satu penyebab terjadinya banjir bandang di Luwu Utara pada 13 Juli 2020 adalah akumulasi curah hujan.

Curah hujan, kata dia, terjadi dalam beberapa hari sebelum bencana dengan intensitas sedang hingga lebat yang turun di wilayah Masamba dan sekitarnya, terutama di wilayah perbukitan sebelah utara dan timur laut.

Baca juga: BNPB peringatkan beberapa wilayah siaga dan waspada banjir

"Untuk mengetahui penyebab banjir bandang yang sesungguhnya diperlukan kajian yang komprehensif berdasarkan data lapangan, khususnya kondisi daerah aliran sungai dan kondisi lahan di wilayah hulu apakah terjadi penggundulan hutan atau konversi lahan yang dapat memicu terjadinya peningkatan aliran permukaan (run off) sehingga memicu terjadinya banjir bandang," kata dia.

Pewarta: Anom Prihantoro
Editor: Masuki M. Astro
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Libur panjang, BMKG imbau cuaca ekstrem hingga puting beliung

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar