Polisi: Tak ada lebam akibat pukulan di tubuh Yodi Prabowo

Polisi: Tak ada lebam akibat pukulan di tubuh Yodi Prabowo

Tim penyidik gabungan melakukan pengecekan ulang tempat kejadian perkara (TKP) penemuan jenazah editor Metro TV di samping tol JORR Ulujami, Pesanggarahan, Jakarta Selatan, Senin (20/7/2020). (ANTARA/Laily Rahmawaty)

Jakarta (ANTARA) - Polisi memastikan tidak ada lebam akibat pukulan benda tumpul pada tubuh editor Metro TV Yodi Prabowo.

Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Komisaris Besar Polisi Yusri Yunus mengatakan lebam di antara bahu dan leher Yodi adalah hal lumrah yang terjadi akibat pembusukan pada jenazah.

"Jadi yang ada di pundaknya adalah lebam mayat," kata Yusri di Mako Polda Metro Jaya, Selasa.

Yusri juga menegaskan hasil pemeriksaan forensik memastikan tidak ada luka akibat pukulan benda tumpul pada jasad Yodi.

"Hasil dari kedokteran forensik tidak ada pemukulan dan tidak ada benda tumpul yang mengenai korban," kata dia.

Baca juga: Polisi panggil kembali saksi kunci kasus pembunuhan editor Metro TV
Baca juga: Saksi kasus pembunuhan editor Metro TV jadi 34 orang


Dia mengatakan luka yang menjadi penyebab kematian Yodi adalah luka tusuk akibat benda tajam di bagian leher dan dada. "Tusukan dan sayatan di sekitar leher, ini yang mengakibatkan korban meninggal dunia," kata Yusri.

Editor Metro TV Yodi Prabowo ditemukan tewas di pinggir Tol JORR di Ulujami, Pesanggrahan, Jaksel, pada Jumat (10/7) setelah dinyatakan hilang oleh keluarganya sejak Selasa (7/7).

Penyidik Polda Metro Jaya hingga telah memeriksa 34 orang sebagai saksi dalam penyelidikan kasus pembunuhan terhadap Yodi.

Pewarta: Fianda Sjofjan Rassat
Editor: Sri Muryono
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Polda Metro Jaya jembatani penyampaian aspirasi massa

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar