Lumbung Pangan Jatim diperpanjang hingga akhir 2020

Lumbung Pangan Jatim diperpanjang hingga akhir 2020

Foto Dok - Warga mengantre dengan menjaga jarak untuk membeli sembako murah saat peluncuran Lumbung Pangan Jawa Timur di JX International, Surabaya, Jawa Timur. (ANTARA/Moch Asim)

Meski diperpanjang, tapi harga tidak ada perubahan atau tetap murah dan di bawah harga pasar. Layanan belanja di lokasi dan daring juga tetap,
Surabaya (ANTARA) - Program Lumbung Pangan Jawa Timur sebagai bentuk kepedulian pemerintah terhadap kebutuhan pangan masyarakat akibat pandemi COVID-19 diperpanjang hingga akhir 2020.

"Keputusan untuk memperpanjang  Lumbung Pangan Jatim sudah saya tanda tangani," ujar Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa di Gedung Negara Grahadi Surabaya, Jumat.

Bahkan, kata dia, tidak lama lagi layanan akan diperluas kembali ke lima daerah sehingga total 33 kabupaten/kota (saat ini masih 28 daerah).

Baca juga: Animo belanja daring tinggi, layanan Lumbung Pangan Jatim diperluas

Lumbung Pangan Jatim yang digelar di JX International Surabaya mulai 21 April 2020 sedianya berakhir 21 Juli 2020.

Namun, kata dia, karena antusiasme masyarakat serta kebutuhan layanan maka keputusan diperpanjang hingga akhir tahun ini sudah disepakati.

"Meski diperpanjang, tapi harga tidak ada perubahan atau tetap murah dan di bawah harga pasar. Layanan belanja di lokasi dan daring juga tetap," ucap Gubernur Khofifah.

Baca juga: Lumbung Pangan Jatim juara lomba inovasi daerah dari Kemendagri

Sementara itu, Ketua Tim Pelaksana Lumbung Pangan Jatim Mirza Muttaqien menyambut positif diperpanjangnya program tersebut dan menjadi langkah strategis mengendalikan inflasi Jawa Timur.

"Dengan pengendalian harga pangan maka inflasi di sektor pangan juga bisa di tekan dengan sangat baik," katanya.

Hal itu, kata dia, sudah bisa dibuktikan dalam momen-momen seperti Idul Fitri lalu, yakni adanya program tersebut membuat stabilitas harga pangan di Jatim bisa terkontrol.

Baca juga: Bulog akan bangun gudang dukung lumbung pangan di Kalteng

Di Lumbung Pangan Jatim ini untuk layanan pembelanjaan didorong dengan metode daring dengan stimulus bebas biaya pengiriman, baik memesan lewat website maupun pesan aplikasi WhatsApp.

Untuk sementara, layanan daring sudah mencakup 28 daerah, yakni Surabaya, Sidoarjo, Gresik, Kabupaten Mojokerto, Kota Mojokerto, Kabupaten Pasuruan, Kota Pasuruan, Bangkalan, Kabupaten Malang, Kota Malang, Kota Batu, Jombang dan Nganjuk.

Kemudian, Bojonegoro, Tuban, Lamongan, Probolinggo, Kota Probolinggo, Kota Madiun, Kabupaten Madiun, Ponorogo, Magetan, Ngawi, Jember, Kota/Kediri, dan Kota/Kabupaten Blitar.

Bagi warga yang ingin belanja sembako murah bisa memilih belanja via website di alamat https://lumbungpanganjatim.com/ dengan pembayaran lewat bank, atau pemesanan daring sistem bayar di tempat (COD) melalui WhatsApp di nomor 08113340033.

Pembelian sembako murah ini akan dikirimkan langsung ke alamat pembeli menggunakan jasa pengiriman PT Pos Indonesia dengan maksimal waktu pengiriman adalah dua hari.

Pembelian bahan pangan murah dengan harga di bawah pasar bisa dilakukan dengan minimal pembelian Rp60 ribu, dan maksimal berat pembelanjaan adalah 20 kilogram.

Pewarta: Fiqih Arfani
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Lumbung pangan Jatim penuhi kebutuhan pokok selama pandemiĀ 

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar