Dua pemulung pembobol 15 brankas perusahaan diringkus

Dua pemulung pembobol 15 brankas perusahaan diringkus

Kapolres Metro Bekasi Kombes Pol Hendra Gunawan menunjukkan barang bukti brankas perusahaan yang dibobol pelaku. (ANTARA/Pradita Kurniawan Syah).

Pelaku menyasar perusahaan yang lengah tidak ada sekuriti atau penjaga keamanan perusahaan
Cikarang, Bekasi (ANTARA) - Polres Metro Bekasi meringkus dua pemulung yang membobol 15 brankas milik perusahaan di kawasan Cikarang, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat.

Dua pelaku itu adalah YN (36) dan AS (33). Sementara satu pelaku lain berinisial KN sedang diburu petugas.

"Petugas berhasil meringkus dua oknum pembobol brankas perusahaan di dua lokasi berbeda," kata Kapolres Metro Bekasi Kombes Pol Hendra Gunawan di Cikarang, Jumat.

Baca juga: Pemkab Bekasi komitmen pertahankan 48.000 hektare lahan pertanian
Baca juga: PSBB Proporsional Bogor Depok Bekasi diperpanjang hingga 1 Agustus


Hendra mengatakan pelaku YN berhasil diamankan petugas saat berada di Tasikmalaya pada 10 Juli 2020 lalu sedangkan pelaku AS ditangkap petugas di rumah kontrakannya yang berlokasi di Rawa Benteng, Kecamatan Setu, Kabupaten Bekasi, dua hari setelah penangkapan pelaku pertama.

Dia menjelaskan sebelum menjalankan aksinya, ketiga pelaku terlebih dahulu mengintai perusahaan-perusahaan yang lengah dalam menerapkan pengawasan.

Dalam satu tahun terakhir, Hendra mengaku sudah ada 15 perusahaan yang dibobol para pelaku. Aksi terakhir dilakukan di sebuah perusahaan yang berlokasi di Desa Cicau, Cikarang Pusat, Kabupaten Bekasi pada 28 Juni 2020 lalu.

"Ada 15 perusahaan yang menjadi korban pencurian brankas berisi uang masing-masing puluhan juta itu," katanya.

Dalam aksinya, pelaku membobol dinding atau tembok belakang perusahaan dan menjebol jendela serta pintu hingga masuk dengan leluasa. Targetnya adalah brankas dan barang-barang berharga perusahaan.

"Pelaku menyasar perusahaan yang lengah tidak ada sekuriti atau penjaga keamanan perusahaan," ucapnya.

Kepada penyidik, pelaku mengaku telah mendapatkan uang ratusan juta dari hasil kejahatannya itu hanya saja uang tersebut kini telah habis.

"Mereka mengaku untuk foya-foya hasil curiannya itu, sudah tidak ada," kata dia.

Dari penangkapan ini polisi menyita barang bukti sepeda motor, satu buah brankas, serta satu buah ponsel. Para pelaku dijerat pasal 363 Ayat 1 Ke-4 KUHPidana dengan ancaman pidana 7 tahun penjara.

Baca juga: Polisi tangkap pembobol brankas ATM Rp750 juta
Baca juga: Pembobol brankas ditembak mati setelah tembak dan tabrak polisi

Pewarta: Pradita Kurniawan Syah
Editor: Tasrief Tarmizi
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Pencairan BLT-DD di Desa Mangun Jaya Kabupaten Bekasi

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar