Pelaku pencurian modus pecah kaca dua orang

Pelaku pencurian modus pecah kaca dua orang

Korban pencurian KH Habib Udin memberikan keterangan kepada penyidik terkait pencurian yang dialaminya di Jalan Kemang Selatan, Jakarta Selatan, Rabu malam (22/7/2020). (ANTARA/Laily Rahmawaty)

Jakarta (ANTARA) - Satuan Reserse Kriminal (Satreskrim) Polres Metro Jakarta Selatan mengemukakan pelaku pencurian cek Rp41,2 miliar dan uang tunai ratusan juta dengan modus pecah kaca mobil di kawasan Kemang dilakukan oleh dua pengendara sepeda motor.

"Yang terlihat dari kamera CCTCV ada dua pelaku menggunakan sepeda motor tapi plat motor belum terbaca," kata Kasubag Humas Iptu Sumaryanto di Mapolres Metro Jakarta Selatan, Jumat.

Hingga kini belum teridentifikasi pelaku pencurian tersebut. Penyidik masih melakukan pendalaman termasuk meminta keterangan ulang dari kedua korban.

Penyidik telah menerima laporan serta mengamankan kamera CCTV yang merekam detik-detik pelaku melakukan pencurian tersebut.

Penyidik masih menunggu kedatangan korban untuk dimintai keterangan termasuk informasi soal cek senilai Rp41,2 miliar yang raib dibawa kabur pencuri.

"Soal cek masih dalam penyelidikan, kita menunggu keterangan korban datang memberikan keterangan," kata Sumaryanto.

Baca juga: Habib Udin jadi korban pencurian modus pecah kaca mobil di Kemang
Baca juga: Polrestro Jaksel selidiki pencurian modus pecah kaca mobil di Kemang
Kasubag Humas Polres Metro Jakarta Selatan Iptu Sumaryanto didampingi penyidik memberikan keterangan terkait kasus pencurian modus pecah kaca mobil, Jumat (24/7/2020). (ANTARA/Laily Rahmawaty)
Pencurian modus pecah kaca mobil terjadi Rabu (22/7) malam sekitar pukul 18.30 WIB di Jalan Kemang Selatan, Jakarta Selatan.

Kejadian tersebut menimpa dua korban, yakni KH Afifuddin (Habib Udin) warga Banten dan rekannya, Ejen Yanuar (60) warga Bekasi.

Peristiwa terjadi saat kedua korban tengah makan di sebuah warung sate tak jauh dari lokasi kejadian.

Mobil jenis Toyota Fortuner warna putih dengan nomor polisi A 1629 KQ diparkir di depan toko karpet seberang warung sate berjarak kurang lebih tiga meter.

Seorang saksi datang menghampiri korban memberitahukan bahwa kaca mobilnya dipecah.
Lalu korban mengecek kondisi mobilnya dan mengecek barang di kursi depan, ternyata sudah hilang.

Barang yang hilang di antaranya sebuah tas, uang tunai Rp200 juta, sejumlah cek dari beberapa bank, KTP, ATM, NPWP, dokumen perusahaan, pulpen warna emas dan lainnya.

Ejen Yanuar mengaku cek yang dibawa kabur pencuri nominalnya sebesar Rp41,2 miliar dan Rp736 juta.

Pewarta: Laily Rahmawaty
Editor: Sri Muryono
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar