Laporan dari London

Film Une Barque Sur L'Ocean di 70 tahun hubungan Indonesia dan Prancis

Film Une Barque Sur L'Ocean di 70 tahun hubungan Indonesia dan Prancis

Distributor Film, Jonathan Musset yang didampingi Atase Pendidikan KBRI Paris, Prof. Warsito. menyampaikan apresiasi kepada para penonton dan KBRI atas kerjasamanya. (KBRI)

Saat pandemi COVID-19 ini, tentu kita semua belum bisa berkunjung ke Bali, namun malam ini kita berkunjung ke Bali melalui film ini
London (ANTARA) -  

Film merupakan salah satu sarana untuk mempromosikan potensi alam dan budaya Indonesia yang menarik kepada masyarakat internasional termasuk di Eropa dan khususnya Prancis, karena kerja sama antara Indonesia dan Prancis di dunia perfilman sudah berlangsung cukup lama.

KBRI Paris bekerja sama dengan VITO mendukung acara pemutaran film dengan latar dan budaya Bali karya Arnold de Parscau, "Une Barque Sur L’Océan",  sebagai bagian dari berbagai kegiatan untuk memperingati 70 tahun hubungan bilateral Indonesia dan Prancis, demikian Atdikbud KBRI Paris, Prof. Warsito kepada Antara London, Minggu.

Dikatakannya Film ini merupakan perpaduan antara dua budaya yang sangat berbeda, tersurat melalui kisah cinta antara Eka seorang pemuda Bali berusia 25 tahun dan tinggal di desa kecil di Bali utara dan Margaux, mahasiswi Prancis jurusan piano.

Pemutaran film selain dalam rangka promosi budaya Indonesia di Prancis, juga sebagai salah satu realisasi kerjasama Indonesia-Prancis dalam dunia perfilman, melalui Dirjen Kebudayaan - Kemdikbud. Peluncuran film perdana ini dilaksanakan di Cinema Le Balzac, Paris.

Sekitar 350 orang termasuk tamu undangan KBRI Paris, bintang film wanita Dorcas Coppin, dan produser film Arnold de Parsceau, hadir pada acara tersebut . Jumlah penonton dibatasi dan mereka wajib mengikuti protokol kesehatan pada masa pandemi COVID-19, antara lain harus memakai masker.

Kegiatan pemutaran film diawali dengan pengantar oleh Distributor Film, Jonathan Musset yang didampingi Prof. Warsito. Jonathan menyampaikan apresiasi kepada para penonton dan juga kepada KBRI atas kerjasamanya.

Ia juga menyampaikan terima kasih kepada Rumah produksi Fleurs d’Argent dan Wayna Pitch, perusahaan distributor film dan berharap kerjasama ini dapat dilanjutkan pada masa datang..

Duta Besar Indonesia untuk Prancis Arrmanatha C. Nasir menyampaikan apresiasi kepada sutradara dan segenap kru film serta mengundang para pekerja perfilman untuk meningkatkan produksi film berlatar alam dan budaya Indonesia.

"Saat pandemi COVID-19 ini, tentu kita semua belum bisa berkunjung ke Bali, namun malam ini kita berkunjung ke Bali melalui film ini," Dubes mengatakan kepada para penonton.

Setelah dihibur dengan tarian Bali Kembang Girang, penonton menyaksikan film tersebut selama satu jam setengah. Selanjutnya,  penonton berdiskusi dengan para kru film serta produser Arnold de Parsceau yang menjawab berbagai pertanyaan dari penonton yang antara lain ingin tahu mengapa Arnold tertarik dengan Bali.

Menurut Arnold, dia mengenal Bali karena orang tuanya pernah tinggal selama beberapa waktu di Bali, yang dikenal sebagai pulau dewata dengan pemandangan yang indah dan  penduduknya yang ramah.

Dalam film itu, Arnold menyelipkan beberapa adegan percakapan dalam bahasa Bali antara Eka dan keluarganya serta dengan penduduk setempat.

Baca juga: KBRI Paris promosikan investasi di Indonesia dalam forum virtual IIIF

Baca juga: Indonesia tawarkan 41 proyek investasi kepada pengusaha Prancis


Pewarta: Zeynita Gibbons
Editor: Fardah Assegaf
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komitmen Indonesia di Perjanjian Paris, turunkan emisi karbon 29%

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar