Penguncian COVID-19 di Victoria akan lebih lama

Penguncian COVID-19 di Victoria akan lebih lama

Petugas kepolisian NSW berbicara kepada pengemudi yang akan menyeberang dari Negara Bagian Victoria ke New South Wales (NSW) di pos pemeriksaan perbatasan, yang ditutup karena lonjakan kasus penyakit virus corona (COVID-19), di Albury, New South Wales, Australia, Rabu (8/7/2020). (ANTARA FOTO/AAP Image/Lukas Coch via REUTERS/AWW/djo)

Sydney (ANTARA) - Negara bagian terpadat kedua di Australia, Victoria, akan membutuhkan waktu lebih lama masa penguncian enam pekan, yang saat ini sedang diberlakukan, dalam membendung penyebaran virus corona, kata otoritas, Senin.

Perkiraan itu muncul pada saat Australia bergelut menahan gelombang kedua penularan virus penyebab penyakit COVID-19 itu.

Australia, salah satu negara yang paling ringan terdampak pandemi corona --dengan total sedikit lebih dari 14.400 kasus ditambah 155 kematian, menerapkan karantina wilayah secara ketat pada tahap-tahap awal wabah.

Negara itu kemudian mulai melonggarkan penguncian secara bertahap pada Mei.

Namun, pertambahan kasus di Victoria dalam beberapa pekan terakhir ini memaksa otoritas negara bagian itu memberlakukan kembali penguncian selama enam pekan di Ibu Kota Melbourne mulai awal Juli.

Otoritas kota berpenduduk lima juta jiwa itu juga mewajibkan semua warga mengenakan masker. Kalau tidak memakai masker, mereka akan didenda masing-masing 200 dolar Australia (sekitar Rp2 juta).

Victoria pada Minggu (26/7) mengalami hari terburuk dalam jumlah kematian sejak pandemi mulai muncul, yaitu mencatat 10 orang meninggal, sebagian besar di tempat-tempat perawatan lansia. Negara bagian tersebut juga melaporkan 459 kasus baru, jumlah tertinggi kedua dalam kenaikan kasus harian.

Sementara negara bagian tersebut bergerak menuju pekan ketiga penguncian, Wakil Kepala Badan Medis Nick Coatsworth mengatakan Victoria kemungkinan membutuhkan waktu lebih dari enam minggu untuk melandaikan kurva virus corona karena virus itu sekarang "melekat" pada komunitas.

Negara bagian tetangga Victoria, New South Wales, juga bergulat dengan beberapa klaster virus yang muncul di sebuah hotel, satu restoran Thailand dan satu tempat hiburan. Namun, sebagian besar kasus terkait dengan sumber-sumber yang tidak diketahui.

Pihak berwenang telah mendesak masyarakat untuk tidak melakukan perjalanan yang tidak penting dan untuk tidak berkerumun. Warga juga diminta mengenakan masker di dalam ruangan jika tidak memungkinkan bagi mereka untuk menjaga jarak fisik.

Sumber: Reuters
Baca juga: Australia batasi jumlah penduduk yang pulang di tengah lonjakan virus
Baca juga: Wabah kembali merebak, Australia tetap longgarkan pembatasan sosial
Baca juga: Negara bagian Victoria di Australia perpanjang status darurat

Penerjemah: Tia Mutiasari
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Gubernur Jabar lepas ekspor 16 ton kopi ke Australia

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar