Belasan pemuda di Bandung jadi relawan mengajar gratis

Belasan pemuda di Bandung jadi relawan mengajar gratis

Proses kegiatan belajar mengajar sukarela di Desa Cileunyi Wetan, Kecamatan Cileunyi, Kabupaten Bandung, Selasa (28/7/2020). (ANTARA/Bagus Ahmad Rizaldi)

Bandung (ANTARA) - Belasan pemuda yang tergabung dalam Karang Taruna di Desa Cileunyi Wetan, Kecamatan Cileunyi, Kabupaten Bandung menjadi relawan mengajari gratis kepada anak-anak yang terkendala peralatan untuk belajar secara daring di saat pandemi COVID-19.

Penggagas program mengajar gratis Taufik Ivan Irwansyah mengatakan program itu dikhususkan bagi anak masyarakat sekitar. Anak-anak yang mengikuti program mulai dari anak yang duduk di tingkat pendidikan anak usia dini (PAUD), taman kanak-kanak (TK), dan tingkat sekolah dasar (SD).

"Kita konsep programnya pembelajaran itu harus gembira, tidak memberatkan siswa, mereka juga pasti stres dengan kondisi seperti ini (pandemi)," kata Taufik saat ditemui di lokasi, Selasa.

Baca juga: Pemkab Sikka terapkan belajar dari rumah menggunakan radio

Mulanya, program itu berawal dari keresahan Taufik melihat anak-anak yang semestinya mengikuti pembelajaran secara daring dengan normal, namun mengalami hambatan.

Hambatan tersebut yakni ketidaktersediaan ponsel pintar maupun laptop sebagai alat pendukung pembelajar daring. Selain itu, akses internet di pedesaan itu cukup minim hingga membuat sulitnya pembelajaran dilakukan secara daring.

Melihat kondisi tersebut, pada pertengahan Mei 2020 ia lalu mulai mengajak anak-anak yang ada di lingkungan masjid desa tersebut untuk belajar bersama.

Awalnya, kata dia, hanya ada sekitar 20 anak yang mengikuti program pembelajaran itu. Namun hingga kini, menurutnya sudah ada sekitar 60 anak yang ikut dalam program mengajar itu.

Baca juga: Pemkab Sleman minta operator seluler bantu kelancaran belajar daring

Kini program mengajar secara sukarela itu digelar di rumah salah seorang warga di desa tersebut. Karena ruangan masjid sudah tidak mampu menampung anak-anak tersebut.

Dia menjelaskan, teknis program mengajar itu ialah membawa materi dari sekolah masing-masing untuk dibahas. Namun ia memastikan proses pembelajaran itu pendekatannya secara humanis tanpa adanya paksaan.

"Kita mengikuti keinginan anak anak saja, di sini pendidikannya nggak terlalu dipaksa, jadi gembira saja, bermain sambil belajar," kata Taufik yang merupakan mahasiswa Pendidikan Seni Rupa Universitas Pendidikan Indonesia (UPI).

Proses kegiatan belajar dan mengajar digelar mulai dari pukul 08.00 WIB hingga sekitar pukul 10.00 WIB. Sejauh ini, ia juga memastikan tetap mengikuti protokol kesehatan yang berlaku, apalagi di kawasan itu sudah dinyatakan sebagai zona hijau.

Menurutnya dalam program pembelajaran itu sudah ada belasan relawan pengajar yang terdiri dari mahasiswa dan pelajar yang duduk di bangku Sekolah Menengah Atas (SMA).

Pada hari Jumat, menurutnya pembelajaran dikhususkan untuk kegiatan olahraga. Kemudian pada hari Sabtu, pembelajaran dikhususkan untuk kegiatan kesenian.

Dia memastikan, pembelajaran sukarela itu tidak dipungut biaya sepeserpun. Namun peralatan belajar mengajar masih bersifat seadanya yang berasal dari swadaya masyarakat setempat.

"Kita agak sulit soal peralatan. Entah itu alat bantu mengajar, atau media pembelajaran. Istilahnya kita itu seadanya, jadi swadaya dari warga aja," kata dia.

Baca juga: Yogyakarta atasi masalah belajar via daring dengan Guru Berkunjung
Baca juga: Kelurahan Jamsaren Kediri fasilitasi wifi gratis untuk anak sekolah
Baca juga: Siswa SD di Lebak belajar di rumah guru

Pewarta: Bagus Ahmad Rizaldi
Editor: Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Presiden Jokowi ajak GP Ansor ikhtiar lahir batin perangi pandemi

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar