Polisi selidiki pelaku pelemparan bom molotov ke Kantor PDIP Bogor

Polisi selidiki pelaku pelemparan bom molotov ke Kantor PDIP Bogor

Ilustrasi pelemparan molotov. ANTARA/REUTERS/Tyrone Siu

Bandung (ANTARA) - Kabidhumas Polda Jawa Barat, Komisaris Besar Polisi Saptono Erlangga, mengatakan, mereka sedang menyelidiki identitas pelaku pelemparan bom molotov ke Kantor Perwakilan Anak Cabang (PAC) PDI Perjuangan, di Kecamatan Megamendung, Kabupaten Bogor.

"Belum diketahui (pelakunya), kita masih selidiki," kata Erlangga, di Polda Jawa Barat, Bandung, Selasa.

Ia pun masih menyelidiki jumlah pelaku pelemparan bom molotov itu. Sejauh ini, laporan yang ia himpun yakni pelemparan bom terjadi sebanyak tiga kali.

Baca juga: Polisi benarkan adanya pelemparan bom molotov di Kantor PDIP Bogor

"Ada tiga kali pelemparan, yang pertama mengenai kaca rumah, kemudian di garasi, kemudian lagi di dinding rumah yang bersangkutan," kata dia.

Dia mengatakan, peristiwa itu terjadi sekitar pukul 02.30 WIB, Selasa dini hari. Namun peristiwa itu baru diketahui pada pukul 06.00 WIB oleh penghuni kantor sekaligus rumah itu, yakni Wakil Ketua PAC PDI Perjuangan Kabupaten Bogor, Rosenfield Panjaitan.

Baca juga: Pelempar diduga bom molotov rumah pejabat terekam CCTV

Dari tempat kejadian, Erlangga mengatakan, polisi menemukan pecahan botol kaca yang diduga sebagai bom molotov itu. Kemudian sejumlah dinding dan kaca di rumah tersebut nampak hangus akibat bom molotov itu.

"Kita masih mendalami, dari Polres Bogor juga masih mengecek, tentunya kita melakukan juga pemeriksaan kepada pemilik rumah," kata dia.

Menurut dia, di rumah itu terdapat kamera CCTV yang telah diperiksa polisi dan dia memastikan tidak ada korban atas pelemparan bom molotov itu.

Pewarta: Bagus Ahmad Rizaldi
Editor: Ade P Marboen
COPYRIGHT © ANTARA 2020

9 kabupaten/kota di Jabar diduga lakukan 13 kasus penyelewengan bansos

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar