FSGI harap dana program organisasi penggerak bantu siswa dan guru

FSGI harap dana program organisasi penggerak bantu siswa dan guru

Tangkapan layar Wakil Sekjen FSGI Satriwan Salim dalam diskusi tentang Organisasi Penggerak yang dipantau virtual dari Jakarta pada Rabu (29/7/2020). (ANTARA/Prisca Triferna)

banyak yang sekarang sedang terkendala
Jakarta (ANTARA) - Wakil Sekjen Federasi Serikat Guru Indonesia (FSGI) Satriwan Salim meminta agar Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) meninjau ulang Program Organisasi Penggerak (POP) dan menggunakan dananya untuk siswa dan guru yang membutuhkan di tengah pandemi COVID-19.

"Kami memohon dengan sangat lebih baik dana yang ratusan miliar ini direalokasikan untuk membantu anak-anak dan guru honorer," kata Satriwan dalam diskusi virtual tentang POP yang dipantau dari Jakarta, Rabu.

Menurut dia, banyak anak-anak dan guru yang membutuhkan dana tersebut untuk melakukan pembelajaran jarak jauh di kala pandemi. Dia memberi contoh bagaimana guru honorer dengan pendapatan yang tidak seberapa harus merogoh kantong untuk membeli paket data yang dibelikan untuk mengajar.

Baca juga: Mendikbud berkunjung ke Muhammadiyah diskusi soal pendidikan nasional
Baca juga: PERGUNU dan FSGI harap Mendikbud terjun ke akar rumput


Fenomena itu terjadi, tegasnya, karena tidak semua sekolah berani mengeluarkan dana Bantuan Operasional Sekolah (BOS) meskipun Kemendikbud sudah memberikan relaksasi untuk membeli data internet.

"Jadi banyak yang sekarang sedang terkendala, jadi kami meminta simpati dan empati dari kawan-kawan semua yang sudah dapat (POP), termasuk kepada pemerintah, untuk fokus membantu anak dan guru selama pembelajaran jarak jauh," kata Satriwan.

Selain itu, FSGI juga meminta Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Makarim melakukan diskusi publik terkait POP dan program induknya Merdeka Belajar. Hal itu dilakukan agar pendapat dari berbagai aktor pendidikan dapat menjadi pertimbangan kebijakan Kemendikbud dan memperbaiki jika memang masih ada kekurangan.

Baca juga: Muhaimin minta Nadiem ajak ormas buat pendidikan alternatif di desa
Baca juga: Anggota DPR: Evaluasi kebijakan di Kemendikbud


POP adalah program dari Kemendikbud yang diharapkan dalam membantu menginisiasi Sekolah Penggerak dengan memberikan bantuan yang terbagi dalam tiga kategori yaitu Gajah dengan besaran bantuan Rp20 miliar per tahun, Macan dengan Rp5 miliar per tahun dan Kijang dengan Rp1 miliar per tahun.

Program itu mendapatkan sorotan setelah tiga organisasi yaitu Majelis Pendidikan Dasar dan Menengah Pimpinan Pusat (Dikdasmen PP) Muhammadiyah, LP Maarif Nahdlatul Ulama dan Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI) menyatakan mundur dari POP.

Baca juga: Nadiem pastikan Tanoto dan Sampoerna gunakan skema mandiri
Baca juga: Cak Imin harap Mendikbud akur dengan NU dan Muhammadiyah

 

Pewarta: Prisca Triferna Violleta
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Ini alasan Mendikbud Nadiem menunda POP

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar