Anak ingin jumpai teman saat pandemi, sebaiknya larang atau izinkan?

Anak ingin jumpai teman saat pandemi, sebaiknya larang atau izinkan?

Ilustrasi Anak-anak sedang bermain (pixabay) (/)

Jakarta (ANTARA) - Berdiam diri di rumah tanpa ada kesempatan untuk bercengkrama dan bermain dengan teman-teman dapat membuat anak merasa bosan di tengah pandemi.

Apa yang sebaiknya dilakukan orangtua bila anak meminta izin untuk bertemu langsung dengan teman-temannya di tengah adaptasi kebiasaan baru?

Baca juga: Introvert atau ekstrovert? Kenali pribadi anak agar komunikasi efektif

Baca juga: Kunci keberhasilan proses belajar di rumah bagi anak


Psikolog Ajeng Raviando mengatakan, orangtua sebaiknya memberikan sedikit keleluasaan bila anak ingin bersosialisasi dengan teman sebaya, khususnya bila mereka sudah bisa disiplin menerapkan protokol kesehatan.

"Anak praremaja biasanya sudah bisa atur diri sendiri bagaimana harus bersikap," kata Ajeng di bincang-bincang “Jaga Kesehatan, Belajar di Rumah, Bebas Stres" Frisian Flag, Rabu (29/7).

Tak apa jika anak ingin bertemu teman-teman, namun pastikan mereka semua mengenakan alat pelindung seperti masker dan pelindung wajah untuk menekan risiko penyebaran virus. Ajari anak untuk selalu menjaga jarak dengan teman-temannya meski mereka bermain bersama.

Cara lain yang bisa diterapkan adalah mengundang teman-teman anak ke rumah, tapi batasi jumlahnya. Terapkan protokol kesehatan secara tegas.

Dengan demikian, kemampuan bersosialisasi anak bisa terus diasah di tengah masa adaptasi kebiasaan baru.

Dokter spesialis anak Ahmad Suryawan menambahkan, berkomunikasi dengan teman sebaya bukan sekadar keinginan, melainkan kebutuhan untuk perkembangan otak anak.

"Peer group relation is a must pada perkembangan otak anak praremaja," jelas dia.

Tugas orangtua adalah bersikap lebih fleksibel, tapi tidak boleh lengah sehingga melupakan langkah pencegahan agar interaksi buah hati dengan temannya tetap aman bagi kesehatan semua orang.

Baca juga: Belajar daring bukan alasan abaikan batasan "screen time" untuk anak

Baca juga: Tips psikolog jaga keamanan anak di dunia maya

Baca juga: Adaptasi kebiasaan baru, atur "screen time" dan jaga anak tetap aktif

Pewarta: Nanien Yuniar
Editor: Maria Rosari Dwi Putri
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Keluarga, terapis terbaik anak berkebutuhan khusus

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar