Pemkab Bangka Tengah lestarikan 213 hektare Hutan Mangrove Munjang

Pemkab Bangka Tengah lestarikan 213 hektare Hutan Mangrove Munjang

Kawasan Hutan Mangrove Munjang di Desa Kurau Barat, Kabupaten Bangka Tengah, Ahad (2/8/2020). (babel.antaranews@com/ahmadi)

Koba, Babel, (ANTARA) - Pemerintah Kabupaten Bangka Tengah, Provinsi Kepulauan Bangka Belitung akan terus melestarikan seluas 213 hektare Hutan Mangrove (bakau) Munjang di Desa Kurau Barat, sebagai hutan penyangga dan wisata alam.

"Kawasan Mangrove Munjang ini memiliki luas 213 hektare, namun baru sekitar 30 hektare yang sudah berhasil dikelola sebagai kawasan wisata," kata Bupati Bangka Tengah, Ibnu Saleh di Koba, Ahad.

Ia menjelaskan hutan mangrove di Desa Kurau Barat disebut Mangrove Munjang karena di tengah hutan terdapat satu sungai namanya Sungai Munjang yang membelah kawasan itu.

"Para pelancong dan wisatawan yang ingin berpetualang di dalam hutan mangrove itu akan menyusuri sungai tersebut dengan menggunakan perahu," ujarnya.

Baca juga: Babel rakor persiapan kunjungan Presiden Jokowi di mangrove Munjang

Baca juga: Menteri LHK kunjungi destinasi wisata Mangrove Munjang Babel


Ia mengatakan, di dalam hutan mangrove para wisatawan juga bisa melihat langsung sejumlah hewan-hewan langka yang hidup bebas di alam.

"Mangrove Munjang ini cukup luas, maka tetap dijaga dan dilestarikan karena ini bagian dari paru-paru dunia dan layaknya seperti hutan Amazon," ujarnya.

Ia mengatakan, pemerintah daerah sudah melengkapi fasilitas pendukung kawasan wisata hutan mangrove seluas 30 hektare dan sekarang menjadi satu destinasi wisata yang cukup dikenal para wisatawan lokal dan mancanegara.

"Mangrove terus dikembangkan, bahkan sekarang sudah tertanam sebanyak 300 ribu batang di sepanjang pantai Terentang hingga Pantai Arung Dalam, Koba," ujarnya.*

Pewarta: Ahmadi
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar