Pasien COVID-19 di Aceh Barat mengamuk dan pecahkan kaca ruang isolasi

Pasien COVID-19 di Aceh Barat mengamuk dan pecahkan kaca ruang isolasi

Dokumentasi - Bupati Aceh Barat, Ramli MS memantau pemeriksaan suhu tubuh setiap pendatang yang melintas dan masuk ke Kabupaten Aceh Barat, di kawasan perbatasan Aceh Barat-Aceh Jaya di Kecamatan Arongan Lambalek, Kamis (2/4/2020). ANTARA/Teuku Dedi Iskandar/aa.

Meulaboh (ANTARA) - Seorang pasien positif COVID-19 di Kabupaten Aceh Barat mengamuk di ruang isolasi dan memecahkan kaca jendela ruangan tempat ia dirawat, di kawasan Desa Beureugang, Kecamatan Kaway XVI, Aceh Barat, Ahad.

Meski tidak ada korban luka dalam insiden ini, namun bagian jendela kaca pada bangunan tersebut dalam kondisi pecah setelah salah satu pasien yang dirawat tersebut mengamuk dan marah-marah.

“Benar, ada insiden pasien COVID-19 mengamuk di ruang isolasi dengan memecahkan jendela kaca,” kata Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Aceh Barat, Syarifah Junaidah di Meulaboh, Ahad malam.

Ia menjelaskan, peristiwa tersebut diketahui oleh perawat ketika seorang pasien berinisial MA (41), diduga tiba-tiba mengamuk dan marah-marah saat sedang menjalani isolasi di kawasan Desa Beureugang, Kecamatan Kaway XVI, Aceh Barat.

Menurut Syarifah Junaidah, pasien ini diduga mengamuk karena diduga kuat mengalami tekanan sejak diisolasi oleh Tim Satgas Penanggulangan dan Pencegahan COVID-19 Aceh Barat sejak Jumat (31/7) lalu.

Seperti diketahui, MA (41) menjalani isolasi bersama seluruh anggota keluarganya termasuk isteri berinisial ER (41) serta dua orang anaknya masing-masing BA (16), serta MF (12). Mereka semua tercatat beralamat di Matang Blok M GG II/2, Kecamatan Koja Jakarta.

Mereka dinyatakan dinyatakan positif COVID-19 berdasarkan hasil tes usap (swab) yang diterbitkan oleh Balitbangkes Aceh, pada Jumat pekan lalu, setelah sebelumnya tiba ke Aceh Barat pada Ahad (26/7) untuk mudik Hari Raya Idul Adha 1441 Hijriyah di Meulaboh.

“Alhamdulillah hingga Ahad malam, kondisi pasien sudah stabil. Mereka semua dalam pengawasan tim medis selama 24 jam penuh,” kata Syarifah Junaidah menambahkan.

Ia juga menjelaskan, pasien ini sebelumnya sempat berusaha melawan petugas kesehatan dan tim Satgas COVID-19 Aceh Barat, saat akan dijemput untuk menjalani perawatan medis.

Sehingga kemudian Tim Satgas bekerjasama dengan TNI, Polri dan petugas terkait lainnya untuk menjemput keempat pasien setelah sebelumnya berkoordinasi dengan aparat desa, dan keluarga serta kerabat pasien COVID-19 di Desa Gunong Kleng, Kecamatan Meureubo, Aceh Barat, kata Syarifah Junaidah menuturkan.

Baca juga: Pasien reaktif COVID-19 meninggal dunia di RSUD Nagan Raya Aceh

Baca juga: Mudik ke Aceh Barat, satu keluarga asal Jakarta positif COVID-19

Baca juga: Pengamat: Pemerintah lalai dan warga abai penyebab COVID-19 melonjak

Pewarta: Teuku Dedi Iskandar
Editor: Ruslan Burhani
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Presiden ajak ulama Aceh jaga persatuan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar