Pembangunan jalan di daerah perbatasan Kaltara terus dilakukan

Pembangunan jalan di daerah perbatasan Kaltara terus dilakukan

Kondisi jalan perbatasan di Kaliamantan Utara (Kaltara). Dokumen Kementerian PUPR

Tarakan (ANTARA) - Gubernur Kalimantan Utara, Irianto Lambrie mengatakan pembangunan jalan di wilayah perbatasan Malaysia - Indonesia di Kaltara terus dilakukan, meski terkendala adanya pandemi COVID-19.

"Hanya saja, alokasi anggarannya memang berkurang. Hal ini dikarenakan sebagian besar anggaran pemerintah, baik pusat maupun daerah direalokasi untuk pencegahan dan penanganan pandemi corona ini," kata Irianto di Tanjung Selor, Senin.

Pembangunan infrastruktur jalan, termasuk yang ke wilayah perbatasan, selain bertujuan mempercepat pemerataan ekonomi, dan memudahkan mobilitas masyarakat.

Selain itu, dapat membuka akses warga untuk memperoleh kebutuhan pokok dengan lebih muda dan murah. Dengan mudahnya pengiriman logistik.

Dengan begitu, tercipta jalur logistik yang dapat memicu pusat pertumbuhan di kawasan perbatasan.

"Atas nama masyarakat Indonesia di Kalimantan Utara, kami menyampaikan terima kasih kepada Pemerintah, dalam hal ini Kementerian PUPR," kata Irianto.

Semua ini karena sinergi, komunikasi dan koordinasi yang terbangun dengan baik antara pemerintah daerah dengan pusat.

"Sesuai informasi pihak Kementerian PUPR menginformasikan, pembangunan jalan perbatasan di Kaltara, dibagi atas dua ruas ruas," kata Gubernur.

Yakni ruas paralel perbatasan Long Boh hingga Malinau dengan total panjang jalan 614,55 kilometer, dan ruas akses perbatasan Malinau hingga Long Midang sampai Mensalong-Tau Lumbis dengan total panjang 359 kilometer.

Kondisi terakhir, dilaporkan oleh Balai Pelaksana Jalan Nasional XII, Satuan Kerja (Satker) Pelaksanaan Jalan Perbatasan Kaltara Direktorat Jenderal (Ditjen) Bina Marga Kementerian PUPR, pembangunan jalan di perbatasan Kaltara menunjukkan perkembangan yang cukup signifikan.

Untuk jalan paralel perbatasan sepanjang 614,55 kilometer, sudah terbuka jalan sepanjang 557,55 kilometer. Atau tinggal menyisakan sekira 57 kilometer.

Sedangkan untuk kondisi akses jalan perbatasan. Yakni akses jalan perbatasan Malinau-Long Midang, dari total panjang ruas 203,30 kilometer telah teraspal 42,74 kilometer. 160,56 kilometer jalan eksisting berupa tanah, dan relokasi sepanjang 102,47 kilometer.

Sementara akses jalan perbatasan Mensalong-Tau Lumbis, dari total panjang ruas 155,70 telah teraspal 4,00 kilometer. 124,65 kilometer jalan eksisting berupa tanah, dan jalan yang belum tembus atau kondisi hutan sepanjang 27,05 kilometer.
 

Pewarta: Susylo Asmalyah
Editor: Adi Lazuardi
COPYRIGHT © ANTARA 2020

TNI AD gagalkan penyelundupan miras dan daging ilegal asal Malaysia

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar