Pemerintah luncurkan Teman KIP bantu pastikan KIP Kuliah tepat sasaran

Pemerintah luncurkan Teman KIP bantu pastikan KIP Kuliah tepat sasaran

Staff Khusus Presiden, Aminuddin Ma'ruf (ketiga kanan) dalam peluncuran Teman KIP di Kantor Kemendikbud, Jakarta, Senin (3/8/2020). ANTARA/Prisca Triferna

jangan sampai ada anak tidak kuliah atau putus kuliah
Jakarta (ANTARA) - Staff Khusus Presiden, Aminuddin Ma'ruf, bersama Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) serta Kementerian Agama (Kemenag) meluncurkan Teman KIP untuk membantu memastikan Kartu Indonesia Pintar (KIP) Kuliah agar tepat sasaran.

"Program ini untuk men-support, untuk memperkuat teman-teman di Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan dan Kementerian Agama untuk program ini send dan ter-delivered," kata Aminuddin dalam taklimat media yang dilakukan di Kantor Kemendikbud, Jakarta pada Senin.

Teman KIP, ujarnya, adalah sebuah kerja sosial bersifat kerelawanan untuk memastikan KIP Kuliah diterima oleh yang berhak dan tepat sasaran. KIP sendiri adalah langkah afirmasi pemerintah untuk pemerataan akses pendidikan.

Menurut Aminuddin, Teman KIP rencananya akan mendelegasikan koordinator di kampus-kampus dan unsur mahasiswa untuk membantu memberikan informasi, pendampingan serta pengaduan untuk KIP Kuliah. Selain itu, dia juga berniat untuk bersinergi dengan perguruan tinggi penyelenggara KIP Kuliah untuk memastikan program pemerintah itu berjalan.

Baca juga: Kuota KIP Kuliah 2020 sebanyak 400.000 beasiswa
Baca juga: Kuota penerima KIP-K di Jatim 2020 sebanyak 6.891 mahasiswa


Relawan-relawan Teman KIP rencananya akan berkoordinasi dengan tim dari Kemendikbud dan Kemenag untuk membantu mahasiswa-mahasiswa penerima KIP atau calon penerima di berbagai perguruan tinggi negeri dan swasta di Indonesia.

Di tengah pandemi, mantan Ketua Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) menegaskan bahwa penting selain penanganan COVID-19 dan dampaknya perlu juga terus dilakukan dan diawasi realisasi agenda strategis bangsa seperti KIP.

"Bapak Presiden menyampaikan sekali lagi jangan sampai ada anak tidak kuliah atau putus kuliah karena alasan ekonomi, karena tidak ada biaya," tegasnya.

KIP Kuliah sendiri adalah bantuan biaya pendidikan dari pemerintah bagi lulusan SMA yang memiliki keterbatasan ekonomi. Kemendikbud mengatakan kuota KIP Kuliah pada 2020 akan diperuntukkan untuk sekitar 400.000 mahasiswa.

Setiap penerima KIP Kuliah akan mendapatkan bantuan Rp6,6 juta per semester, terdiri dari Rp2,4 juta untuk biaya kuliah dan Rp4,2 juta untuk biaya hidup.

Baca juga: Nadiem tegaskan PIP dan KIP Kuliah masih dikelola Kemendikbud
Baca juga: Kemendikbud sebut kuota KIP Kuliah sepenuhnya untuk reguler
Baca juga: Kemendikbud sebut 40 persen kuota KIP Kuliah untuk PTS


 

Pewarta: Prisca Triferna Violleta
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Masih banyak PTS di Kalimantan enggan salurkan KIP Kuliah

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar