Waspada, Trans Sulawesi poros Taweli-Toboli rawan longsor

Waspada, Trans Sulawesi poros Taweli-Toboli rawan longsor

Poros jalan Taweli-Toboli (Kebun Kopi) merupakan jalur rawan kecelakaan dan tanah longsor.

Di sepanjang ruas jalan nasional itu sering terjadi tabrakan dan juga tanah longsor
Palu (ANTARA) - Jajaran Dinas Perhubungan Sulawesi Tengah (Sulteng) mengingatkan bagi kendaraan yang melintas di jalur penghubung Trans Sulawesi poros Jalan Taweli-Toboli yang merupakan kebun kopi untuk tetap waspada karena rawan kecelakaan dan bencana tanah longsor.

"Di sepanjang ruas jalan nasional itu sering terjadi tabrakan dan juga tanah longsor," kata Kepala Bidang Angkutan Jalan, Keselamatan dan Perkerataapian Dinas Perhubungan Provinsi Sulteng, Sumarno di Palu, Selasa.

Jalan tersebut terkenal memiliki ratusan tikungan tajam dan di sisi kiri dan kanannya adalah tebing dan jurang cukup dalam.

Pada saat hujan, badan jalan licin dan seringkali terjadi tanah longsor sehingga butuh perhatian dan juga ekstra hati-hati saat melintas di jalur yang berkelok-kelok tersebut.

Baca juga: Jalur Taweli-Toboali Sulteng putus tertimbun longsor

Berdasarkan data yang ada, kata dia, sudah banyak kasus kecelakaan yang terjadi di sepanjang jalur yang terkenal dengan Kebun Kopi tersebut, bahkan kecelakaan menelan korban jiwa. Selain itu ancaman tanah longsor sewaktu-waktu bisa terjadi pada saat hujan lebat, sebab kondisi tanah labil.

Memang, lanjut dia, badan jalan di kawasan itu sudah semakin lebar dan jalannya mulus, sebab hampir setiap tahun ada pekerjaan pemeliharaan jalan dengan menghabiskan anggaran miliaran rupiah.

Baca juga: Buka-tutup jalan nasional Tawaeli-Toboli dihentikan sementara

Selama ini jalur Taweli-Toboli dengan jarak sekitar 42 kilometer menjadi jalur utama menuju Palu, Ibu Kota Provinsi Sulteng. Tidak heran jika arus lalu lintas kendaraan barang maupun penumpang dan kendaraan pribadi setiap hari padat melintas di jalur itu.

Karena jalur terbilang rawan, katanya, maka beberapa alat berat siaga 1x24 jam untuk sewaktu-waktu digunakan jika badan jalan tertimbun longsor.

Menghadapi adaptasi baru bidang transportasi darat yang diberlakukan mulai 01 Agustus 2020, kata dia, di moda transportasi sudah dibuka penuh oleh pemerintah dalam hal ini Dirjen Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan, maka pengawasan menjadi perhatian serius dari semua pihak terkait di daerah ini.

Baca juga: Jalan trans Sulawesi amblas sudah bisa dilalui



 

Pewarta: Anas Masa
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Jembatan di jalan Trans Sulawesi Banggai ambruk, akses terputus

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar