Victoria libatkan personel militer dalam menjalankan isolasi COVID-19

Victoria libatkan personel militer dalam menjalankan isolasi COVID-19

Petugas kepolisian NSW berbicara kepada pengemudi yang akan menyeberang dari Negara Bagian Victoria ke New South Wales (NSW) di pos pemeriksaan perbatasan, yang ditutup karena lonjakan kasus penyakit virus corona (COVID-19), di Albury, New South Wales, Australia, Rabu (8/7/2020). (ANTARA FOTO/AAP Image/Lukas Coch via REUTERS/AWW/djo)

Secara harfiah tidak ada alasan bagi anda untuk meninggalkan rumah dan jika anda pergi dari rumah dan tidak ditemukan di sana, anda bakal kesulitan untuk meyakinkan polisi Victoria bahwa anda memiliki alasan yang sah
Sydney (ANTARA) - Negara Bagian Victoria pada Selasa mengatakan akan melibatkan personel militer untuk menjalankan perintah isolasi COVID-19, dengan siapa saja yang melanggar aturan bakal menghadapi denda baru yang lebih berat.

Negara bagian terpadat kedua Australia itu sebelumnya memberlakukan jam malam, memperketat pembatasan mobilitas harian masyarakat serta memerintahkan penutupan sebagian besar ekonomi lokal guna memperlambat penyebaran virus corona.

Akan tetapi hampir sepertiga dari mereka yang terinfeksi COVID-19 tidak melakukan isolasi di rumah begitu diperiksa oleh petugas, sehingga mengharuskan hukuman baru yang lebih berat, kata kepala pemerintahan Victoria, Daniel Andrews, Selasa.

Baca juga: Penguncian COVID-19 di Victoria akan lebih lama
Baca juga: Melbourne wajibkan masker saat kasus COVID-19 Australia meningkat


Andrews menyebutkan 500 personel militer pekan ini akan diterjunkan ke Victoria guna memperkuat perintah isolasi mandiri, dengan denda hampir 5.000 dolar Australia (sekitar Rp52 juta) atas pelanggaran perintah tetap di rumah. Pengecualian yang berlaku hanya untuk perawatan medis mendesak.

"Secara harfiah tidak ada alasan bagi anda untuk meninggalkan rumah dan jika anda pergi dari rumah dan tidak ditemukan di sana, anda bakal kesulitan untuk meyakinkan polisi Victoria bahwa anda memiliki alasan yang sah," kata Andrews kepada awak media di Melbourne.

Pada Selasa Victoria melaporkan 439 kasus baru COVID-19 dalam 24 jam terakhir. Menurut Andrews, sejak Senin 11 orang meninggal karena virus corona.

Australia mencatat hampir 19.000 kasus COVID-19 dan 232 kematian, jauh lebih sedikit dibanding banyak negara berkembang lainnya.

Sumber: Reuters

Baca juga: Melbourne batasi operasi sejumlah industri hingga September
Baca juga: PM Australia persingkat tur antarnegara bagian untuk tangani corona

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar