Persaingan ketat, KOI butuh dukungan pemerintah untuk Olimpiade 2032

Persaingan ketat, KOI butuh dukungan pemerintah untuk Olimpiade 2032

Foto ilustrasi: Menteri Sekretaris Negara Pratikno (kanan) berbincang dengan Presiden National Olympic Committee (NOC) Indonesia Raja Sapta Oktohari sebelum mengikuti rapat terbatas (ratas) di Kantor Presiden, Jakarta, Selasa (18/2/2020). Ratas tersebut membahas tentang persiapan penyelenggaraan Piala Dunia Bola Basket FIBA 2023. ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A/pd.

Jakarta (ANTARA) - Ketua Umum Komite Olimpiade Indonesia (KOI) Raja Sapta Oktohari menyatakan bahwa pihaknya membutuhkan dukungan penuh dari pemerintah untuk menunjukkan keseriusannya menjadi tuan rumah Olimpiade 2032 menyusul persaingan yang semakin ketat.

Indonesia akan bersaing dengan Australia, India, Korut-Korsel, China, dan Jerman. Bahkan baru-baru ini Qatar juga turut menyatakan keseriusannya menjadi tuan rumah pesta olahraga empat tahunan itu.

“Qatar sudah bersurat ke IOC (Komite Olimpiade Internasional) untuk ikut proses bidding pekan lalu. Dengan semakin banyaknya peminat untuk menjadi tuan rumah Olimpiade 2032, kita harus semakin menunjukkan keseriusan menjadi tuan rumah,” kata Oktohari melalui keterangan resminya yang diterima di Jakarta, Rabu.

Baca juga: Qatar berminat jadi tuan rumah Olimpiade 2032

Selama ini Indonesia, menurutnya, belum melakukan hal yang signifikan menunjukkan keseriusannya menjadi tuan rumah Olimpiade 2032. Padahal dukungan tersebut merupakan syarat utama saat bidding nanti.

Semula, Oktohari bersama Presiden Joko Widodo sebetulnya sudah berencana melakukan kunjungan ke markas IOC di Lausanne, Swiss pada April. Namun dibatalkan karena kondisi pandemi COVID-19.

Demi memenangkan proses bidding, KOI saat ini mulai intensif membangun komunikasi dengan stakeholder guna menyamakan persepsi serta mengkampanyekan rencana Indonesia mengajukan diri sebagai tuan rumah Olimpiade 2032 kepada masyarakat.

“Kami juga masih perlu menyamakan persepsi dengan seluruh masyarakat bangsa Indonesia bahwa kita mampu menjadi negara Asia Tenggara pertama yang jadi tuan rumah dan menggelar Olimpiade.”

“Kita juga harus bisa meyakinkan dunia bahwa sukses di Asian Games dan Asian Para Games 2018 menjadi bukti bahwa Indonesia mampu menjadi tuan rumah yang baik nantinya. Ini akan mengubah wajah dan citra bangsa Indonesia di kancah olahraga dunia,” tutur Oktohari.

Baca juga: NOC Indonesia audiensi dengan DKI terkait tuan rumah Olimpiade 2032
Baca juga: KOI dan ANTARA kerja sama dukung Indonesia tuan rumah Olimpiade 2032


Pewarta: Shofi Ayudiana
Editor: Irwan Suhirwandi
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Keppres pencalonan Olimpiade 2032 buat NOC dapat bergerak gesit

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar