Polisi belum temukan petunjuk baru kasus perampokan di Ciracas

Polisi belum temukan petunjuk baru kasus perampokan di Ciracas

Korban perampokan, Haryati (kiri) dimintai keterangan oleh petugas Satreskrim Polsek Ciracas dalam olah tempat kejadian perkara (TKP) di rumah korban di Jalan Pule Nomor 14 RT008 RW04, Rambutan, Ciracas, Jakarta Timur, Selasa (4/8/2020). (ANTARA/Ho-Polsek Ciracas)

Kita masih dalami keterangan saksi
Jakarta (ANTARA) - Polrestro Jakarta Timur belum menemukan petunjuk baru untuk menangkap komplotan perampok pembawa kabur uang ratusan juta rupiah dari rumah seorang warga di Ciracas, Selasa (4/8).

"Kita masih dalami keterangan saksi," kata Kapolrestro Jakarta Timur Kombes Pol Arie Ardian di Jakarta, Jumat.

Satuan Reserse Kriminal Polrestro Jaktim telah menggelar olah tempat kejadian perkara (TKP) serta membentuk tim gabungan.

Arie memastikan aksi komplotan perampok tidak terekam oleh televisi sirkuit tertutup atau Closed Circuit Television (CCTV) sebagai kamera pengawas.

Baca juga: Korban serahkan harta ratusan juta rupiah karena anak ditodong pistol

"Tidak ditemukan CCTV di lokasi kejadian maupun pintu masuk TKP," katanya.

Arie menambahkan tim Reskrim Polrestro Jaktim hingga kini masih melacak keberadaan lima pelaku berdasarkan keterangan saksi maupun korban.

Sementara itu korban perampokan, Haryati (34), mengaku mengenal suara dari salah satu perampok saat mereka beraksi.

"Kayak saya kenal suaranya, sering beli ke warung. Tapi mukanya tidak kelihatan soalnya pakai topi sama penutup wajah," katanya.

Baca juga: Komplotan perampok bawa kabur uang ratusan juta rupiah di Jaktim

Sebelumnya diberitakan Haryati bersama enam anaknya menjadi korban perampokan dengan kerugian mencapai Rp300 juta.

Pengusaha warung kelontong itu kehilangan uang tunai Rp170 juta, 70 gram perhiasan emas, serta tiga telepon genggam.

Perampok beraksi pukul 03.30 WIB di rumah korban Jalan Pule RT08 RW04 Kampung Rambutan, Ciracas.

Pewarta: Andi Firdaus
Editor: Edy Sujatmiko
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Polda Sumut tangkap komplotan perampok nasabah bank lintas provinsi

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar