Sembilan perawat RS AMC Bandung asal Garut terjangkit COVID-19

Sembilan perawat RS AMC Bandung asal Garut terjangkit COVID-19

Humas Gugus Tugas Percepatan dan Penanganan COVID-19 Garut Yeni Yunita. (ANTARA/Ho-Diskominfo Garut)

warga Garut yang bekerja di rumah sakit swasta di Kabupaten Bandung melakukan isolasi di BPSDM Kota Cimahi
Garut (ANTARA) - Gugus Tugas Percepatan dan Penanganan COVID-19 Garut menyatakan ada penambahan sembilan orang warga Kabupaten Garut, Jawa Barat, positif terinfeksi COVID-19 yang bekerja sebagai perawat di Rumah Sakit AMC Cileunyi, Kabupaten Bandung.

"Itu (pasien positif) perawat RS AMC yang di Cileunyi," kata Humas Gugus Tugas Percepatan dan Penanganan COVID-19 Garut Yeni Yunita di Garut, Sabtu.

Sembilan perawat tersebut sudah mendapatkan penanganan medis atau isolasi di fasilitas kesehatan.

Baca juga: Dua orang positif COVID-19 tanpa gejala di Garut

Yeni mengatakan hasil pendataan tim gugus tugas total kasus positif COVID-19 di Kabupaten Garut sebanyak 51 orang, 30 orang di antaranya sudah dinyatakan sembuh, tiga orang meninggal dunia, satu orang isolasi mandiri dan 17 orang termasuk perawat menjalani isolasi di rumah sakit.

Pasien dari kalangan tenaga kesehatan itu, kata dia, menjalani perawatan khusus di Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia BPSDM Kota Cimahi.

Baca juga: Warga di Garut bangun kampung internet mandiri di tengah COVID-19

"Kasus-kasus tersebut merupakan warga Kabupaten Garut yang bekerja di salah satu rumah sakit swasta di Kabupaten Bandung dan melakukan isolasi di BPSDM Kota Cimahi," katanya.

Ia menyebutkan pasien baru positif COVID-19 yakni delapan perempuan dan satu laki-laki usia 22 sampai 35 tahun yang berdomisili di Garut yakni Kecamatan Tarogong Kidul, Sukawening dan Kersamanah.

Meski ada penambahan, kata dia, tim gugus tugas juga mendapatkan laporan adanya pasien positif sebelumnya dinyatakan sembuh oleh tim medis RSUD dr Slamet Garut.

Baca juga: Dua tenaga kesehatan di Garut sembuh dari COVID-19

"Kasus konfirmasi positif COVID-19, seorang laki-laki telah dinyatakan sembuh oleh tim dokter di RSUD dr Slamet Garut," katanya.

Yeni menyampaikan saat ini wabah COVID-19 di Indonesia, khususnya Garut masih terjadi, sehingga seluruh elemen masyarakat harus tetap waspada dengan menerapkan protokol kesehatan.

Baca juga: Satu tenaga kesehatan di Garut positif COVID-19

Selain itu, kata dia, tim gugus tugas juga terus melakukan sosialisasi kepada masyarakat untuk selalu memakai masker saat beraktivitas di luar rumah, menjaga kondisi kesehatan, rajin cuci tangan dan menghindari keramaian orang.

"Kami terus menyerukan kepada seluruh masyarakat untuk menjaga kondisi kesehatan di tengah pandemi COVID-19 ini dengan menjalankan AKB (adaptasi kebiasaan baru)," katanya.

Baca juga: Petugasnya positif COVID-19, Puskesmas Cempaka di Garut ditutup



 

Pewarta: Feri Purnama
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Patroli malam untuk tekan penyebaran COVID-19 di Kota Ternate

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar