Trump teken perpanjang bantuan COVID pasca-kongres gagal sepakat

Trump teken perpanjang bantuan COVID pasca-kongres gagal sepakat

Presiden Amerika Serikat Donald Trump mengangkat jari telunjuknya setelah menandatangani perintah eksekutif untuk bantuan ekonomi dalam sebuah konferensi pers di tengah penyebaran penyakit virus korona (COVID-19), di resor golf miliknya di Bedminster, New Jersey, Amerika Serikat, Sabtu (8/8/2020). ANTARA/REUTERS/Joshua Roberts/hp/cfo.

Trump mengatakan pada hari Jumat bahwa dia akan menandatangani perintah eksekutif untuk memberikan bantuan tertentu
Washington (ANTARA) - Presiden AS Donald Trump pada hari Sabtu menandatangani serangkaian perintah eksekutif untuk memperpanjang bantuan ekonomi COVID-19 tertentu setelah negosiasi antara anggota parlemen Republik dan Demokrat gagal.

Salah satu dari empat perintah Presiden Trump akan memperpanjang tunjangan pengangguran tambahan hingga akhir tahun dengan pengurangan sebesar 400 dolar AS per minggu, bukan 600 dolar yang disetujui oleh Kongres pada akhir Maret, yang berakhir pada akhir Juli.

Perintah lainnya akan mengaktifkan kembali moratorium federal atas penggusuran yang juga berakhir pada akhir Juli, menunda pembayaran pinjaman siswa hingga 2020, dan menangguhkan kewajiban pajak gaji tertentu.

Menurut media AS, Perintah Trump kemungkinan itu akan menghadapi tantangan hukum, karena Kongres memiliki kewenangan konstitusional untuk menentukan pendanaan federal.

Awal pekan ini Demokrat menawarkan untuk memangkas proposal bantuan 3,4 triliun dolar mereka sebesar 1 triliun dolar, jika Partai Republik setuju untuk meningkatkan paket bantuan sekitar 1 triliun dolar mereka dengan jumlah yang sama, tetapi ditolak.

Trump mengatakan pada hari Jumat bahwa dia akan menandatangani perintah eksekutif untuk memberikan bantuan tertentu jika tidak ada kesepakatan yang dicapai dengan Demokrat.

Baca juga: Dolar tergelincir setelah Trump menyarankan penundaan pilpres
Baca juga: Trump dukung perpanjangan bantuan pengangguran di AS

Penerjemah: Risbiani Fardaniah
Editor: Ahmad Wijaya
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Ventilator bantuan AS tiba di Indonesia awal Juni

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar