YLKI: 33,30 persen aduan terkait produk kesehatan selama pandemi

YLKI: 33,30 persen aduan terkait produk kesehatan selama pandemi

Petugas kepolisian menunjukan produk hand sanitizer di Sekolah Polisi Negara (SPN) Batudaa, Kabupaten Gorontalo, Gorontalo, Kamis (23/07/2020). ANTARA FOTO/Adiwinata Solihin/nz.

Jakarta (ANTARA) - Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI) mengatakan 33,30 persen pengaduan dari masyarakat selama pandemi COVID-19 atau tepatnya pada rentang waktu Maret hingga Juli 2020 terkait produk kesehatan yang sulit didapatkan.

"Pengaduan 33,30 persen itu meliputi keluhan masker, hand sanitizer dan obat-obatan," kata Ketua Pengurus Harian YLKI Abadi Tulus melalui diskusi daring yang dipantau di Jakarta, Senin.

Sejak awal-awal virus corona penyebab COVID-19 diketahui mulai menjangkit masyarakat di Indonesia, tidak lama kemudian masker, hand sanitizer hingga obat-obat juga menjadi langka atau susah didapatkan.

Sebab, kata Tulus, pada saat bersamaan ketiga produk kesehatan tersebut langsung menjadi fokus dan perhatian utama masyarakat yang mengakibatkan indikator pengaduan meningkat ke YLKI.

Baca juga: KPBB: Surabaya harus berlakukan BBM ramah lingkungan

Baca juga: YLKI khawatirkan tes cepat abal-abal jika tidak ada standar kualitas


Selain itu, YLKI juga menerima sekitar 2,70 persen aduan dari masyarakat terkait pelayanan di rumah sakit yang menurun saat pandemi.

"Keluhan layanan kesehatan ini juga termasuk BPJS Kesehatan hingga masyarakat yang ditolak rumah sakit dengan alasan-alasan tertentu," katanya.

Tingginya keluhan dan pengaduan dari masyarakat tersebut, YLKI meminta Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) serta Kementerian Kesehatan (Kemenkes) untuk menyikapinya terutama di masa pandemi.

Pada dasarnya, keluhan produk kesehatan bukanlah yang tertinggi diterima YLKI. Pengaduan terbanyak yaitu menyangkut pengembalian dana dan pengaturan jadwal ulang yakni 38,80 persen.

Selain di sektor-sektor tersebut YLKI juga menerima aduan di bidang lainnya di antaranya terkait penghapusan rute Transjakarta sebanyak 2,70 persen, penumpukan orang di supermarket dan halte 5,50 persen.

Selanjutnya pada rentang Maret hingga Juli 2020 YLKI juga menerima keluhan dan pengaduan masyarakat terkait restrukturisasi hutang sekitar 11,11 persen dan pengaduan lainnya 2,70 persen.*

Baca juga: YLKI: Penetapan tarif rapid test belum atasi masalah

Baca juga: YLKI: Kenaikan jumlah perokok pemula didorong masifnya iklan rokok

Pewarta: Muhammad Zulfikar
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2020

OJK Sultra terima 1.118 pengaduan sektor jasa keuangan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar