Anemia saat hamil dan asap rokok dapat akibatkan "stunting" bayi

Anemia saat hamil dan asap rokok dapat akibatkan "stunting" bayi

Foto Ilustrasi - Bidan (kanan) imunisasi polio pada bayi usia dua bulan di Pamekasan, Jawa Timur, Sabtu (18/1/2020). Salah satu langkah guna mewujudkan capaian utama pembangunan kesehatan dan gizi masyarakat sekaligus salah satu pencegahan 'stunting' di antaranya adalah perluasan dan pemerataan cakupan imunisasi dasar lengkap. (ANTARA/Saiful Bahri/Zk)

Surabaya (ANTARA) - Pakar Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia Siti Rahayu Nadhiroh menyatakan kombinasi anemia saat masa kehamilan dan asap rokok dapat mengakibatkan stunting atau rendahnya pertumbuhan bayi (kekerdilan).

"Paparan kombinasi tersebut berpengaruh terhadap rendahnya skor pertumbuhan linier (panjang badan) bayi usia enam bulan. Paparan kombinasi tersebut juga cenderung berkontribusi terhadap rendahnya skor perkembangan terutama pada skala motorik," ujarnya di Surabaya, Senin.

Nadhiro mengatakan dalam penelitian disertasinya, diketahui bahwa bayi dengan paparan kombinasi anemia kehamilan dan asap rokok memiliki skor pertumbuhan linier lebih rendah secara signifikan sebesar 11,4 poin.

Baca juga: Kemenkes dorong pemberian ASI eksklusif tangani stunting saat pandemi

Kemudian, panjang badan menurut umur lebih rendah secara signifikan 0,8 poin dibandingkan bayi tanpa paparan.

"Sedangkan pada perkembangan motorik, bayi yang terpapar asap rokok saat kehamilan hingga usia enam bulan dan ditambah ibu mengalami anemia saat kehamilan, memiliki skor motorik lebih rendah 6,8 poin dibandingkan bayi tanpa paparan," ucapnya.

Pada penelitian tersebut, dia telah mengamati sebanyak 163 ibu hamil yang memeriksakan kandungannya di tujuh Puskesmas di Jakarta, periode 2016 hingga 2019.

Pengamatan tersebut dilakukan untuk mengetahui apakah yang terpapar asap rokok dan menderita anemia selama kehamilan, hingga bayi lahir dan berlanjut sampai usia enam bulan.

Baca juga: Presiden minta bansos COVID sinergi dengan penanggulangan "stunting"

"Prevalensi perokok dalam keluarga dan anemia pada ibu hamil cukup tinggi di Indonesia. Karena itu, penelitian ini bertujuan menganalisis pengaruh paparan anemia kehamilan dan asap rokok terhadap pertumbuhan linier dan perkembangan bayi usia 6 bulan," tutur dosen Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Airlangga itu.

Penelitian tersebut merupakan bagian dari PEER Health study. Dalam penelitian tersebut, diketahui sepertiga ibu hamil mengalami anemia, sepertiga bayi terpapar asap rokok dan kurang dari 10 persen bayi terpapar keduanya.

Selain itu, seperempat bayi mengalami perkembangan motorik yang berisiko lambat.

"Hasil penelitian ini tentu menjadi sinyal kurang baik bagi upaya penurunan stunting yang sedang digaungkan oleh pemerintahan Presiden Joko Widodo. Diketahui, stunting merupakan masalah gizi utama di Indonesia, dimana satu dari tiga balita menderita stunting," katanya.

Terkait masalah ini, Nadhiroh menyarankan perlunya integrasi program pengendalian rokok dengan program kesehatan ibu anak khususnya pada ibu hamil dan bayi bawah dua tahun, dalam upaya memenuhi target penurunan stunting di Indonesia.

Baca juga: Menkes: Program pencegahan stunting aset wujudkan "Indonesia Maju"
Baca juga: Presiden: Sosialisasi soal pencegahan "stunting" harus digencarkan
Baca juga: Presiden minta penurunan kasus "stunting" difokuskan di 10 provinsi

Pewarta: Fiqih Arfani/Willy Irawan
Editor: Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Menjadikan protokol kesehatan sebagai budaya

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar