Wakil Bupati Karawang sarankan kegiatan belajar dengan tatap muka

Wakil Bupati Karawang sarankan kegiatan belajar dengan tatap muka

Sejumlah siswa Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Karya Utama memanfaatkan akses internet gratis di Taman I Love Karawang, Nagasari, Karawang, Jawa Barat, Kamis (6/8/2020). Menurut Satuan Tugas (Satgas) Pelajar Sekolah Menengah Kejuruan Kabupaten Karawang siswa tersebut kesulitan mendapat akses internet di daerahnya dan terpaksa pergi ke kota untuk mengerjakan tugas sekolah dengan memanfaatkan fasilitas internet gratis. ANTARA FOTO/M Ibnu Chazar/nz

Karawang (ANTARA) - Wakil Bupati Karawang Ahmad Zamakhsyari menyarankan agar kegiatan belajar mengajar di wilayah Kabupaten Karawang, Jawa Barat, dilakukan secara tatap muka dengan tetap menerapkan protokol kesehatan.

"Saya kira sudah waktunya kegiatan belajar mengajar dilakukan secara tatap muka. Karena kegiatan belajar mengajar dengan sistem pembelajaran jarak jauh kurang efektif," katanya, di Karawang, Selasa.

Untuk langkah awal persiapan kegiatan belajar mengajar dengan sistem tatap muka, Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga Karawang harus meminta data zonasi ke Tim Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Karawang.

"Saya kira harus siap, saya sudah perintahkan Dinas Pendidikan untuk segera meminta data zonasi. Mana daerah zona biru, hijau, kuning dan hitam. Itu harus diketahui dulu datanya, dan itu menjadi langkah awal menjelang dibukanya kegiatan belajar mengajar tatap muka," kata dia.

Baca juga: 117 SMA/SMK di Garut siap laksanakan belajar tatap muka

Baca juga: Tak ada internet pelajar di Sikka sekolah tatap muka di bawah pohon


Zonasi itu harus diketahui terlebih dahulu, karena sekarang ini di Karawang sudah diterapkan masa adaptasi kebiasaan baru.

"Harus jelas jika suatu daerah disebut zona kuning apa alasannya dan hitam apa alasannya. Jangan sampai ada politisasi atas nama covid  karena semua sudah mengarah kepada normal baru atau adaptasi kebiasaan baru," kata dia.

Ahmad Zamakhsyari yang biasa disapa Jimmy ini menyampaikan kalau saat ini Karawang sudah siap melakukan kegiatan belajar mengajar tatap muka.

"Tapi tetap harus ada syaratnya, guru dan murid dalam kondisi sehat dan bebas dari COVID-19," katanya.

Hal terpenting terkait dibukanya kegiatan belajar mengajar tatap muka di antaranya, guru dan muridnya harus sehat. Artinya, tetap diterapkan protokol kesehatan.

"Kalau gurunya merasa sakit jangan mengajar. Kalau muridnya sakit, ya, jangan sekolah," kata Jimmy.*

Baca juga: KPAI sayangkan keputusan izinkan belajar tatap muka di zona kuning

Baca juga: COVID-19, Ketua MPR: Pemda harus diawasi soal rencana membuka sekolah

Pewarta: M.Ali Khumaini
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Kenali potensi anak ditengah pandemi COVID-19

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar