WHO dinilai minim informasi untuk evaluasi vaksin COVID-19 Rusia

WHO dinilai minim informasi untuk evaluasi vaksin COVID-19 Rusia

Seorang ilmuwan menunjukkan sampel vaksin untuk melawan penyakit virus corona (COVID-19) yang dikembangkan oleh Gamaleya Research Institute of Epidemiology and Microbiology, di Moskow, Rusia, (6/8/2020). Foto dibuat 6 Agustus 2020. ANTARA/REUTERS/HO-The Russian Direct Investment Fund (RDIF)/aa.

Brasilia (ANTARA) - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) minim informasi mengenai vaksin COVID-19 buatan Rusia untuk melakukan evaluasi terhadap vaksin tersebut, kata asisten direktur cabang regional Organisasi Kesehatan Pan Amerika (PAHO), Jarbas Barbosa, Selasa (11/8).

Ketika ditanya soal rencana produksi calon vaksin itu di Brazil, Barbosa mengatakan produksi tidak akan dilakukan sampai uji coba Tahap II dan III selesai guna menjamin keamanan dan keampuhan vaksin.

"Setiap produsen vaksin harus mengikuti prosedur ini, yang menjamin keamanan dan memiliki rekomendasi dari WHO," katanya saat pengarahan virtual dari Washington.

Presiden Vladimir Putin mengumumkan pada Selasa bahwa Rusia menjadi negara pertama di dunia yang menyetujui vaksin COVID-19 setelah kurang dari dua bulan melakukan uji klinis pada manusia.

Moskow menganggap penggunaan vaksin tersebut sebagai bukti kehebatan ilmiah mereka.

Kecepatan Rusia untuk meluncurkan vaksin COVID-19 menyoroti tekadnya untuk menjadi pemenang dalam perlombaan global atas produk yang efektif, namun juga menimbulkan kekhawatiran bahwa mungkin saja pihaknya lebih mementingkan wibawa negara ketimbang ilmu pengetahuan dan keamanan.

Putin mengatakan vaksin, yang dikembangkan oleh Institut Gamaleya Moskow, itu aman dan bahkan telah diberikan kepada salah satu putrinya.

Sumber: Reuters

Baca juga: Rusia namai vaksin baru COVID-19 "Sputnik V"

Baca juga: WHO bahas vaksin COVID-19 baru dengan Rusia

Baca juga: Duterte "sangat percaya" pada vaksin corona Rusia, rela ikut uji coba


 

Tinjau uji vaksin, Presiden sebut Vaksin Merah Putih akan selesai 2021

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar