Ariza minta kantor kurangi kehadiran karyawan di bawah 50 persen

Ariza minta kantor kurangi kehadiran karyawan di bawah 50 persen

Sejumlah gedung perkantoran di salah satu kawasan jalan protokol di DKI Jakarta. ANTARA/M Razi Rahman/am.

pimpinan perusahaan diminta melakukan kebijakan kerja dari rumah (work from home/WFH) bagi lini pekerjaan yang bisa bekerja dari rumah
Jakarta (ANTARA) - Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria (Ariza) meminta  perkantoran di wilayahnya dapat mengurangi kehadiran karyawan sampai di bawah 50 persen untuk mengantisipasi munculnya klaster perkantoran.

"Solusinya banyak, pertama kita minta semua pengelola mengatur jam kantor, istirahat, jam pulang, dibagi sif. Berikutnya, kita minta perkantoran itu sekali pun ada pelonggaran 50 persen, kita minta sedapat mungkin  bisa dikurangi lagi," kata Riza saat dihubungi di Jakarta, Rabu.

Baca juga: Putus sebaran COVID, Pegadaian tutup sementara Kantor Wilayah Jakarta

Riza juga meminta pimpinan perusahaan melakukan kebijakan kerja dari rumah (work from home/WFH) bagi lini pekerjaan yang bisa bekerja dari rumah.

"Kemudian kita minta semua pekerjaan yang bisa dikerjakan di rumah, dikerjakan di rumah. Kemudian kita minta juga perkantoran untuk membentuk tim atau pengawas atau satgas internal," tuturnya.

Tak hanya itu, dia meminta kantor benar-benar membentuk tim pengawas internal untuk kasus corona.

Baca juga: Tim Pakar: 90 klaster perkantoran Jakarta terpapar COVID-19

"Kemudian kita minta kita terus lakukan dialog diskusi dengan asosiasi, pimpinan kantor. Kemudian perkantoran juga diminta meningkatkan sarana prasarana, disinfektannya, wastafel cuci tangan," ucapnya.

Diketahui, Disnakertrans DKI menyebut hingga 10 Agustus 2020, ada 51 perusahaan ditutup terkait pandemi Corona Virus Desease 2019 (COVID-19) dengan rincian 44 perusahaan karena kasus COVID-19 dan tujuh perusahaan lainnya karena tidak menjalankan protokol kesehatan.

Kepala Dinas Tenaga Kerja, Transmigrasi, dan Energi DKI Jakarta Andri Yansyah mengatakan, penutupan perusahaan dilakukan setelah pihaknya melakukan sidak pengawasan protokol kesehatan COVID-19 terhadap 3.349 perusahaan Ibu Kota.

Baca juga: Sepekan, perkantoran terpapar COVID-19 hingga penataan Waduk Sunter

"Ada 389 perusahaan mendapatkan peringatan pertama, 101 peringatan kedua, dan 51 ditutup sementara," kata Andri saat dihubungi di Jakarta, Selasa (11/8).

Pewarta: Ricky Prayoga
Editor: Ganet Dirgantara
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Klaster perkantoran jadi penyumbang kasus COVID-19 terbanyak di Pandeglang

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar